assalamualaikum..
akhirnya kembali ke ukm ...
aku penat..secara mental dan fizikalnya...
aku rindu ayah..
aku nak dengar ayah panggil nama aku..
tak kisah kalo ayah menjerit nama aku sekalipun...
aku rindu sangat..
tak tahu mana nak letak rindu yang melimpah ruah ni..
buat aku rasa kosong kdg kala...
rasa macam aku dah takde apa2 lagi...
ya tuhan...
padaMu hamba yang lemah ini mengadu..
berikan aku kekuatan..saat ini aku terasa lemah...

Ya tuhan...
hatiku penuh dengan segala rasa duka yang tak terluah...
aku benci bila aku tertawa..
aku rasa begitu palsu sekali..
sedangkan hatiku memberontak, setiap kali senyum palsu ini terukir...
aku penat...
berpura-pura sebegini...
seolah-olah aku kuat..
sedangkan semangatku semakin reput....

tuhan....
salam..
maaf buat pembaca sekalian...hehe..dah lama xpost kat cni....
assalamualaikum..
hai...

Yeay..esok jeje balek kg...yahooo...
setelah bergelut dgn asaimen yg perlu di submit sebelum raya menjelang...akhirnya jeje boleh angkat kaki balek kg.

So..jeje ..

Nak mainta maaf zahir dan batin..maaf dari ujong rambut sampai ujong kaki buat semua yang kenal jeje secara langsung atau tak langsung (ceh, mcm siaran langsung berbayar lak)... Mintak mahap le jika ada yang terasa dengan kata-kata jeje, perbuatan jeje kat korang selama kita berkenalan secara langsung dan tak langsung ek...jeje manusia biasa yg memang penuh dengan kesilapan mahupun kekhilafan diri.

Nak mengucapkan selamat hari raya eidulfitri buat...

1. rumet jeje ... DYGKU MAS RAFIDAH...dah sampai sarawak dah dier..hehe..jgn balek lambat2 ek...hah, jgn lupe bwk kueh raya taw..kalao tak..dyg tdoq kat luar pas raya nt...hehe
























2. buat kwn2 gila2 keris mas...Azfar dan Fizah..hah, ni pon dah sampai ke kg halaman memasing..sorg kat perak sorg kat Ganu kite...

 
(Fizah kat sebelah kiri, dan azfar kat sebelah kanan..yg menyelit kt tgh tu geng baek punya mse kat setiu - program khdmt masy.)
3.  Barisan MT dan EXCO ASPIRASI UKM...
(Gaban, Mista Pres - Pali, Wawa, dan ctiey Eka)
Ex-Officio - Abg Sarfar
Alang...yg pegang air tu...
Dyg ( sekali lagi), Kak Fizah, Ena, Eka (sekali lagi).

4. Course mate ku sekalian....


(haa, senang..aku amik gmba semua sekali..saoe yg xd tu..mahap bebyk le...hehe)
Fara Dol, Yatt dan eka...
5. Semua warganegara keris mas....
6. Semua warga Ukm ( mcm forfular lak blog ak nih nk wish kat semua)..hehe
7. Semua pembaca kesayangan Novel DiBius Cinta..teruskan membaca ye..
8. Bebudak oldskool, SKBTR 2 (1995-2000), BRASS (2002-2005), SMK MUNSHI ABDULLAH (2006-2007)...

9. Makcik dok sebelah umah mase kecik2 dolu2...
10. Pakcik jual askem paddle pop kat skolah ren. agama dolu...
11. Kak Ana yang bwk bas skola mse aku skolah ren. dgn pakcik man yg bwk bas skola mse ak skolah menengah..
12. Pakcik2 bas UKM..hehe
** Ak dah melalut.... ok..sekian.......
#1
Rajan ditemuduga oleh Ms Chong utk kerja.

Boss: Mana kamu dilahirkan?
Rajan : Sentul ..
Boss: which part?
Rajan: huh? 'which part'? Whole body was born in Sentul.


#2
Rajan tengah pasang bom meriam buluh dan diperhatikan oleh kawan baiknya Amier.

Amier : Ajen !! Apa akan jadi ek kalo bom yg ko tgh pasang tu meletup?

Rajan: Jangan risau !! ada lagi satu ni haaa.


#3
Rajan excited gila sbb baru joined kerja kat kedai baiki komputer . 1st day Rajan kerja, Rajan baiki computer sampai petang. Boss was happy dan tanya rajan apa yg dia dah baiki sehari suntuk.

Rajan : Komputer ni tak rosak cuma keyboard nyer je boss....Keyboard alphabets tak tersusun, so saya susun ikut turutan.

Rajan kena buang kerja dan dapat pulak kerja kat kedai antik ibu Amier.

#4
Boss : Awak dah pecahkan barang antik saya berusia 100 tahun.
Rajan : Thank God! Saya ingat saya pecahkan barang yg baru tadi. puhhh! lega.



Guess what ? Rajan dibuang kerja lagi. Rajan ditawarkan kerja cashier pula tapi Rajan menolak. Dia tak suka matematik.

#5
Teringat Rajan bila di tanya oleh guru matematiknya semasa sekolah rendah.

"Jika sebiji karipap berharga empat puluh sen, berapakah harga untuk tiga biji karipap?". Tanya gurunya.

"RM 1 cikgu!". jawab Rajan.

"salah tu". tegur si guru penuh kasih sayang.

"mungkin Rajan tak paham soalan, biar cikgu ulang semula, dengar betul-betul. Sebiji karipap berharga empat puluh sen, berapa harga tiga biji karipap?". Rajan tetap memberi jawapan RM1

"Salah tu Rajan,cuba kira betul-betul". Respon si guru dengan sabar

"Tapi cikgu, tiap-tiap pagi bila saya pergi membeli karipap di warung berhampiran rumah saya, makcik jual kuih tu selalu kata;

"kueh karipap sebiji empat puluh sen, tiga biji seringgit!"


Ini kisah Rajan bila jadi steward. Rajan bernasib baik kerana berjaya dapat kerja jadi steward atas bantuan unclenya yg bekerja disana.

#5
Passanger : Steward, do you serve crabs?
Rajan : Please sit down sir, we serve everyone.


#6
Passanger : Steward, what's the meaning of this fly in my tea cup?
Rajan : wouldn't know sir, I'm a steward, not a fortune teller.


#7
Passanger : Steward, this soup tastes funny.
Rajan: Funny? But then why aren't you laughing?


#8
Passanger : Is this my flight?
Rajan : No, it belongs to Singapore airlines.
Passanger : Don't try to be funny. I mean to ask if I can take this flight to Bombay.
Rajan : No Madam, I'm afraid it's too heavy.


Rajan telah dibuang kerja lagi. Sesiapa yg nak bagi Rajan kerja, pls drop komen...
Buat masa sekarang Rajan kerja sambilan perah susu lembu.




Lastest news is : Rajan telah ditanduk lembu jantan dan kini berada di hospital utk rawatan lanjut.


Cerita ni tak kena mengena dengan yg hidup dan rekaan semata-mata.

dari blog ~ raydrevil.blogspot.com
1. Kondominium tidak ada kena mengena dengan kondom.
Tetapi di kondominium kita boleh dapat banyak kondom
terpakai.

2. Aurat dan urat adalah dua benda yang berbeza. Namun
begitu, apabila melihat perempuan yang mendedahkan
aurat, urat lelaki akan krem di sesetengah kawasan.



3. Kuih tat enak di makan. Tapi apabila kita makan lapan keping kuih tat, kita mungikin dituduh mencarut. Kalau tak percaya, cuba kira satu tat, dua tat, tiga tat, sampai lapan.

dari blog ~ raydrevil.blogspot.com

4. Barbeque adalah makanan yang enak. Namun begitu
'babi queue' haram dimakan oleh orang Islam. Takut dijangkit penyakit.

5. Sesetangah orang memanggil cili sebagai cabai. Tapi
kalau mulut nak kena cabai, cuba la cakap 'cibai' kat
depan orang tua-tua.

6. Membuat tahu sumbat sungguh meletihkan. Lebih letih
lagi kalau orang lain hanya tahu nak sumbat je tahu sumbat dalam mulut.


7. Si Bosia dan Bojan dipandang hina oleh masyarakat. Namun begitu si Boroi yang makan duit rakyat mendapat sanjungan.

8. Bermain bola keranjang memang meletihkan. Bermain
di ranjang juga boleh meletihkan.

9. Allahyarham P. Ramlee tak pernah dapat Lesen P
sebab baru diperkenalkan. Penyanyi pop yeh yeh L. Ramli
mungkin pernah dapat lesen L. Tapi Allahyarham
A. Ramlie tak pernah dapat lesen A sebab tak ada.

10. Ramai orang lelaki takut kalau-kalau mati pucuk.
Tapi tak takut kalau-kalau mati esok. (Mesej berunsur
dakwah. Sila duduk tahiyyat akhir)

Lawak yang terkeluar carta minggu ini :

Kisah 3 ekor anak babi dan maknya. Anak babi bersama maknya berjalan-jalan mengambil angin petang. Bile mereka melintasi kandang lembu, ketiga-tiga anak babi tunduk. Begitu juga bila melintasi kandang kambing...mereka tunduk juga.

Mak babi menjadi hairan ! lalu bertanya kepada ketiga2 anaknya "Wahai anak2 ku...kenapa tunduk nak??"

Anak babi tidak menjawab. Agak2 korang kenapa anak babi tu tunduk?

Jawapan : Mereka tunduk kerana MALU. MALU kerana mak mereka ialah seekor BABI.

Moral : Jangan jadi anak DERHAKA
BAB 27
Cazlin Amalina menggigil kesejukan. Selimut yang menyelimuti tubuhnya tak mampu menghangatkan tubuhnya. Badannya terasa sejuk semacam apabila pulang dari tanah perkuburan. Kepalanya pula terasa berat. Ya Allah. Tolonglah hamba-Mu ini. Dia cuba melelapkan matanya. Melupakan semua rasa sedih, marah dan pilu.

Mak Pah mengetuk perlahan pintu bilik Cazlin Amalina. Namun tiada jawapan. Hati tuanya dapat merasakan sesuatu terjadi kepada perempuan muda yang dibawa pulang oleh Tuan mudanya. Perlahan-lahan dia memulas tombol pintu tersebut. Dilihatnya Cazlin Amalina masih berbungkus dengan selimut. Mak Pah menarik langsir yang menghalang cahaya matahari dari memasuki ruang bilik tersebut. Namun, Cazlin Amalina masih tidak menunjukkan apa-apa reaksi dari perbuatannya. Lalu, Mak Pah menarik selimut yang menyelimuti tubuh Cazlin Amalina. Astaghfirullahala’zim. Terkejut dia melihat tubuh Cazlin Amalina yang sedang mengerekot dan menggigil di sebalik selimut tersebut. Mak Pah menggagahkan tubuhnya berlari mendapatkan Tuan Muda Dan yang sedang bersarapan di bawah.
“Dan,” Mak Pah memanggil nama tuan mudanya yang sudah dianggap seperti anaknya sendiri.
“Kenapa, Mak Pah?”
“Kawan Dan… dia..” belum sempat dia menghabiskan kata-katanya. Daniel Hariz sudah berlari mendaki anak tangga ke bilik Cazlin Amalina.
Daniel Hariz merasa dahi Cazlin Amalina dengan tangannya.
“Ya Allah. Panasnya. Lin, sabar ye. Dan bawa Lin pergi hospital.” Daniel Hariz membalut tubuh Cazlin Amalina dengan selimut lalu mencempungnya.

Sesampainya di hospital, Daniel Hariz menjerit sekuat hatinya memanggil jururawat yang berdekatan. Riuh rendah sebentar suasana di hospital tersebut. Saat tubuh Cazlin Amalina dibawa oleh jururawat tersebut, suasana hospital kembali senyap. Tinggal Daniel Hariz termanggu sepi di ruang menunggu.
Daniel Hariz mendail sesuatu di handphonenya.
“Ice, call Amir. Tell him what to do. As I told you earlier. Plan kita berjalan seperti yang dirancang,”
Daniel Hariz mematikan telefonnya. Dia akan hancurkan Naza Corporations. Itulah balasan kerana menghancurkan hati Cazlin Amalina sedemikian rupa. Aku akan hancurkan kau, Adam Shafiq!!! Di mindanya bagai diputar kembali bagaimana keadaan Cazlin Amalina di tanah perkuburan semalam.

Ayuni kelihatan mundar mandir di biliknya. Dia bingung dengan situasi rumah tangga abangnya. Mengapa harus terjadi semua ini di saat-saat mereka bakal menimang cahaya mata. Sejak kehadiran Hana Nadiah ke dalam hidup abangnya kembali, segala-galanya bagaikan ribut. Tiba-tiba Ayuna lalu di hadapan biliknya. Cepat-cepat dia menarik tangan Ayuna.
“Apsal dengan kau ni?” Ayuna merentap tangannya dari pegangan kembarnya.
Ayuni merenung wajah kembarnya.
“Aku tahu kau ada buat sesuatu kat kak Lin kan?”
“Wajah Ayuna tiba-tiba berubah.
“Eh, apa kena mengena dengan aku pulak?”
“Apa kena mengena dengan kau? Sebab kaulah satu-satunya orang kat dalam rumah ni yang tak suka dengan kak Lin. Entah-entah kau ada kena mengena dengan kes keguguran kak Lin tak?”
“Eh? Aku tak ada masa nak layan inspektor polis tak bertauliah macam kau ni tau tak? Asyik nak sibuk hal orang lain je. Kau redha jelah kak Lin dengan abang Adam tu memang dah tak panjang jodoh diorang.”
Ayuni memandang sahaja kembarnya yang berlalu pergi. Geram sungguh hatinya dengan sikap Ayuna. Dia tahu dia perlu melakukan sesuatu. Hm, esok Ayuna tiada di rumah. Dia ingin menyelongkar bilik Ayuna. Mencari kepastian.

Amir Fahmi menerima arahan dari secretary abangnya. Dalam paksa rela, terpaksa juga dia melakukannya. Jika tak segala card creditnya akan ditarik, termasuklah kereta baru kesayangannya. Asal benda-benda jahat je suruh aku buat. Taulah aku ni jahat. Eh? Termengaku pulak. Along berjanji akan membayarnya dua kali ganda jika plan mereka berjaya. Tapi siapa Naza Corporations ni ek? Apa masalah alongnya dengan mereka? Setahunya, cuma ayah yang akan menggunakan kepakaran ‘putar belit’ yang dimilikinya. Kali terakhir ayah menggunakan khidmatnya, bayaran yang diperoleh hampir mencecah 2.9 juta. Confirm aku tak payah kerja sampai tumbuh janggut. Huh, apa-apa jelah. Takde kena mengena dengan aku. Dia melihat senarai pelabur dan pemegang saham dalam Naza Corporations. Hm, nak jumpa yang mana satu dulu? Habislah Naza Corporations.

Daniel Hazri membuka tupperware yang mengandungi sup ayam yang masih panas. Aromanya mula menerawang ke segenap ruang bilik Cazlin.
“Sedapnya bau,” ujar Cazlin Amalina.
Daniel Hariz tersenyum melihat Cazlin Amalina yang semakin sihat. Dia perlahan-lahan mencedok sup ayam ke dalam mangkuk. Kemudian dia duduk di sisi Cazlin Amalina. Perlahan-lahan dia meniup bubur yang masih panas itu.
“Eh, Lin boleh buat sendiri la,” Cazlin cuba mengambil mangkuk tersebut dari pegangan Daniel Hariz. Daniel Hariz menjauhkan mangkuk tersebut saat tangan Cazlin Amalina hampir mencapainya.
“Orang sihat nak suap orang sakit. Boleh kan?” Daniel Hariz bersuara lembut sekali. Renungan matanya juga mesra membuatkan Cazlin Amalina berasa selesa sekali di sampingnya.
“Sedapnya. Pandai Mak Pah masak,” puji Cazlin Amalina. Baru suapan yang pertama. Tekaknya mula terliur inginkan lagi.
Daniel Hariz tersenyum lagi melihat telatah Cazlin Amalina yang mengaduh kepanasan apabila sup ayam mencecah lidahnya.
“Macam ni baik orang sakit suap sendiri.” Cazlin Amalina cuba mengambil mangkuk itu dari tangan Daniel Hariz.
“Oo, taktik ek. Mana ada panas? Dan dah tiup sampai sejuk baru suap kat Lin tau,”
Cazlin Amalina tersenyum. Kantoi pulak. Tiba-tiba seseorang muncul di sebalik pintu. Daniel Hariz terpaku melihat manusia yang muncul di muka pintu. Cazlin Amalina Cuma memandang tanpa perasaan.
BAB 26
Daniel Hariz melihat sahaja Calin Amalina yang sedang terlena di hadapannya. Tidak sampai hatinya untuk mengejutkan Cazlin Amalina. Dia bergegas melawat Cazlin apabila mengetahui akan kejadian yang menimpa Cazlin. Sayu hatinya melihat Cazlin yang tidak bermaya. Tiba-tiba Cazlin membuka matanya perlahan-lahan.
Daniel Hariz menghulurkan senyuman buat Cazlin. Namun Cazlin hanya memandang sepi senyumannya. Wanita itu masih memandangnya. Pandangannya sayu. Tidak semena-mena air mata Cazlin tumpah membasahi pipinya. Cazlin masih diam masih memandangnya.
“Lin.. are you okay?”
“Take me out of here,”
Daniel Hariz terkejut mendengar permintaan Cazlin Amalina.
“Shh.. go back to sleep, okay. You kena banyakkan berehat. Bila you dah sihat Adam akan bawa you…”
“Take me out of here… from him. Lin minta sangat kat Dan. I can’t take it anymore.”ujar Cazlin yang mula teresak-esak. Tidak tahu pada siapa mahu mengadu. Pada siapa mahu mengadu rasa sedih yang tak tertanggung ini. Kehilangan bayi yang dikandung dengan penuh harapan. Abang Adam pula … Dia bagaikan sudah jatuh ditimpa tangga.
Daniel Hariz mula menggelabah. Menggelabah melihat wajah Cazlin yang semakin keruh. Adam Shafiq!!! Apa yang kau dah buat hingga Cazlin jadi begini? Cazlin yang dahulunya mempertahankan Adam Shafiq bermati-matian.
“Lin tahukan berdosa Lin pergi tanpa bagitahu pada Adam. Apa yang dah jadi sebenarnya?”
Cazlin Amalina perlahan-lahan bangkit dari pembaringannya. Dia mencabut wayar di tangannya. Danial Hariz cuba menghalang.
“Please.. Lin masih waras lagi. Lin tahu apa yang Lin buat. Cuma Lin tak boleh terus duduk macam orang bodoh kat sini.”
Daniel Hariz mati akal. Cazlin Amalina di hadapannya sungguh berlainan sekali. Segala kelembutan dahulu sudah tiada lagi.
“Could you lend me your jacket? Lin takde baju lain selain baju ‘orang sakit’ ni,” Cazlin Amalina memandang wajah Daniel Hariz.
“Are you sure?”
“I’m begging you..” Cazlin Amalina menundukkan wajahnya. Dia sudah tidak peduli dengan siapa dia perlu merayu.
Daniel Hariz perlahan-lahan membuka jaket kulitnya lalu menyarungkannya ke tubuh Cazlin.

Cazlin dan Daniel melangkah masuk ke dalam lif. Daniel Hariz memandang sahaja Cazlin yang berdiri kaku di sebelahnya.

Pada masa yang sama Adam Shafiq keluar dari pintu lif bersama-sama dengan bunga di tangannya menuju ke bilik Cazlin. Sebaik sahaja dia membuka pintu bilik Cazlin, bunga di tangannya terlepas dari tangannya. Cazlin Amalina tiada lagi di situ…


Kereta Daniel Hariz mula memasuki perkarangan rumahnya. Cazlin cuma melihat rumah agam mewah yang tersergam indah di hadapannya. Daniel Hariz memberhentikan keretanya betul-betul di hadapan pintu rumahnya.
Cazlin Amalina mula melangkah masuk ke dalam rumah agam mewah itu. Dia terkejut melihat rumah milik Daniel Hariz yang serba mewah itu. Dia terkejut dengan lelaki itu. Dia mula merasakan Daniel Hariz bukan sembarangan orang.

“Besar rumah ni. You jual dadah ke?”
Daniel Hariz tersenyum mendengarkan sindiran Cazlin Amalina.
“Excuse me. That’s hurt me. Ini rumah arwah atuk I. Lepas atuk dan nenek I passed away, keluarga I pindah ke UK. Cuma I je yang nak stay kat kat sini. Keluarga I pun dah balik Malaysia. Since papa dah bagi I rumah ni, so keluarga I tinggal kat tempat lain.”
“You tinggal sorang je ke?”
“Eh, taklah. Mak Pah dengan Pak Mud pun tinggal kat sini juga. Diorang tu memang orang lama kat sini. Since arwah atuk I ada lagi diorang memang dah kerja kat sini. Don’t worry. Bukan kita berdua je kat sini. You ingat I berani nak bawa isteri orang berdua je dengan I kat sini?”
Cazlin tersenyum tawar mendengar kata-kata Daniel Hariz.
“I akan cari tempat tinggal lain secepat mungkin. Kalau tak terdesak memang I takkan buat kerja gila ni,”
“Its okay. By the way, mak Pah akan tunjukkan bilik you. Buatlah macam rumah sendiri. I harap you boleh jelaskan apa yang dah jadi sebenarnya. But for now, I got to go somewhere else.”
Cazlin Amalina hanya menganggukkan wajahnya. Apabila Daniel Hariz sudah hilang dari pandangannya, matanya kembali meliar melihat rumah besar itu. Kosong. Sekosong hatinya juga saat itu.
Cazlin menggenggam tangannya.Tak tahu mengapa dia mengambil keputusan sedrastik ini. Sudah cukup dia berdiam diri selama ini. Siapakah yang meracuninya? Siapa yang begitu tidak berhati perut hingga sanggup melakukan perbuatan sebegini zalim terhadap dirinya? Puas sudah jadi baik. Puas sudah dia membiarkan dirinya dicaci dan dihina. Dia dikelilingi manusia-manusia yang bertopengkan haiwan. Takkan abang Adam sanggup melakukannya? Dia percaya akan kejujuran suaminya. Namun, ada yang sengaja ingin memporak-porandakan rumah tangganya. Dia terpaksa mengambil keputusan ini demi mencari kebenaran. Dia dan abang Adam harus berpisah buat sementara waktu. Perangkap sudah dipasang. Cuma menunggu jeratnya sahaja. Maafkan Lin, abang!!!


Adam Shafiq menendang kerusi di hadapannya. Jawapannya yang diperolehinya hampa. Tiada seorang pun yang yang tahu ke mana isterinya pergi. Tiada seorang jururawat pun mampu memberikan jawapan yang dikehendakinya.
Argh, kusut fikirannya. Dia sayang isterinya itu. Walaupun ingatannya masih belum pulih. Namun hatinya sudah memilih Cazlin Amalina. Walaupun tanpa ingatan tentang Cazlin Amalina.
“Aku rasa Lin nak bersendirian buat masa ni. Dalam keadaan ni kau kena cuba faham dia. Dia takkan buat perkara bodoh. Kau kena percaya kat dia,” Syafiq Qhaizir menepuk perlahan bahu sahabatnya.
“Mana boleh macam tu. Tempat seorang isteri itu di sisi suami. Bukan Cazlin seorang je yang merasa kehilangan. Adam pun sedih juga. Aunty dan uncle juga bersedih. Semua orang bersedih atas kehilangan baby tu. Tindakan dia cuma memburukkan keadaan,” Hana Nadiah menempelak selamba.
Syafiq Qhaizir menjeling Hana Nadiah. Memang wanita ini sengaja mahu memansakan keadaan.
“You tak boleh nak cakap benda yang baik-baik buat masa ni?”
“Eh, I cakap benda yang betul apa? Hari ini baby tu nak dikebumikan. Mana Cazlin? Menyendiri? Cari ketenangan? Takde perasaan langsung,”
Syafiq Qhaizir menggeleng sahaja melihat telatah Hana Nadiah yang menyakitkan hati.

Pak Imam membacakan talqin di atas kubur secepat mungkin. Langit semakin gelap. Hujan pula mulai turun rintik-rintik. Adam Syafiq memandang sepi kubur anaknya.
Setelah selesai semuanya, semua hadirin mulai berangkat pulang beransur-ansur. Hujan yang turun semakin lebat. Namun Adam Shafiq masih berteleku di hadapan pusara anaknya. Tinggal Hana Nadiah sahaja yang menemani. Tiba-tiba sesusuk tubuh yang sangat dikenalinya sedang menuju ke arah pusara anaknya. Adam Syafiq cuba mengamati pemilik wajah itu.
“Tahu pulak Lin datang??” belum sempat Cazlin Amalina mencium tangan suaminya, Adam Shafiq sudah menengkingnya.
Cazlin Amalina cuba menahan sebak di hatinya. Sebak lagi hatinya melihat Hana Nadiah memeluk erat lengan suaminya.
Adam Shafiq merenung tajam isterinya. Tajam lagi renungannya buat lelaki yang berada di sebelah isterinya. Lelaki yang sedang memegang payung buat isterinya.
“Lin nak tengok pusara anak kita. Lin ..”
“Anak kita?? Abang lupa pula ni anak kita. Yelah Lin sorang je yang bersedih atas kehilangan ‘anak kita’. Abang tak rasa apa-apa. Mama dan papa pun tak rasa apa-apa. Cuma Lin je yang rasa semua tu. Betul tak?”
“Abang!!!”Cazlin Amalina menjerit nama suaminya. Sampai hati abang Adam berkata begitu kepadanya.
“Yelah siapa abang pada Lin kan.. Lelaki yang hilang ingatan tentang isterinya. Abang ni dah takde makna pada Lin. Konon Lin sorang jelah sedih, sengsara. Abang dah cuba Lin. Abang cuba nak ingat tentang Lin. Tentang kita. Abang dah cuba jadi yang terbaik buat Lin. Abang pun sengsara juga. Abang rasa macam abang tak guna bila abang tak dapat ingat satu pun tentang Lin. Mungkin ni cara Lin nak balas dendam pada abang. Dengan ‘bunuh’ anak kita,”
Serentak itu ringan sahaja tangan Cazlin melayang di muka Adam Syafiq.
“Sampai macam tu sekali ke abang fikir tentang Lin? Abang ingat Lin yang ‘bunuh’ anak kita? Abang yang ‘bunuh’ anak kita sebab abang nak bersama dengan perempuan ni kan???” Cazlin Amalina menuding jarinya ke arah Hana Nadiah.
Adam melemparkan senyuman sinis kepada isterinya sambil meraba pipinya.
“Sudahlah. Tak baik korang suami isteri bergaduh kat pusara anak sendiri. Korang kena berbincang benda ni baik-baik Bertikam lidah macam ni takkan selesaikan masalah…”
Sebiji penumbuk laju sahaja singgah di muka Daniel Hariz.
“Kau jangan nak tuduh orang sesuka hati. Kau cermin diri kau dulu. Apa hubungan kau dengan jantan ni? Entah-entah bukan anak …”
Tiba-tiba Daniel Hariz mencengkam leher baju Adam Shafiq.
“Aku boleh terima salam penumbuk yang kau bagi.. tapi aku tak boleh terima kalau kau dah hina isteri yang kandungkan anak kau sendiri!!!”Daniel Hariz bersuara perlahan di hadapan muka Adam Shafiq.
Cazlin Amalina menarik tangan Daniel Hariz dari leher suaminya.
“Kalau kau rasa bukan anak kau, kau berambus dari sini!!!”perlahan sahaja Cazlin Amalina menuturkan kata-kata itu. Namun cukup jelas di pendengaran mereka yang berada di situ.
Hana Nadiah menarik tangan Adam Shafiq untuk berlalu dari situ. Hujan yang semakin menggila bagai menyuruh mereka pergi dari tanah perkuburan tersebut. Adam Syafiq yang terpana dengan kata-kata yang tidak dijangkanya dari bibir Cazlin Amalina meninggalkan tanah perkuburan tersebut. Cazlin Amalina sedikit pun tidak menoleh ke belakang. Dia membiarkan sahaja suaminya berlalu pergi. Kini dia mengerti. Hubungannya dengan Adam Suafiq semakin sampai di penghujungnya.
Cazlin Amalina jatuh terjelepuk di pusara anaknya. Berkali-kali dia mencium pusara anaknya. Hujan yang semakin lebat bagai menangisi pemergian anak dan suami tercinta. Hatinya sarat dengan duka dan lara yang tak tertanggung.
Daniel Hariz cuma mampu melihat Cazlin Amalina menangis di pusara anaknya.


Adam Shafiq menghentak stereng keretanya. Bukan sekali. Malah berkali-kali.
“Adam… janganlah macam ni, sayang. You jangan seksa diri sendiri. I ada di sisi you sentiasa. You boleh share apa-apa sahaja dengan I.” Hana Nadiah membelai lembut tangan Adam Shafiq.
“I keliru, Hana. Keliru. Kenapa I boleh sayang gila dengan perempuan tu? Sedangkan I tak ingat apa-apa tentang dia. Zero. I percaya dengan perasaan I. I left you. I terima dia dengan sepenuh hati I. Tapi dia? How could she do this to me?”
“Setiap manusia buat salah, Adam. It’s okay. Bukan semua manusia itu sempurna. I terima apa yang dah terjadi antara kita. Dalam keadaan you macam nih, Cazlin ambil kesempatan kat you. You tak bodoh. You cuma jadi pecinta yang setia.”
Adam Shafiq memandang wajah Hana Nadiah. Wanita itu tersenyum penuh ikhlas terhadapnya. Kenapalah dia tak memandang keikhlasan wanita di hadapannya selama ini. Wajah Cazlin Amalina juga yang dicari dan dirindui.
Adam Shafiq terus memandu kereta menyusuri tanah perkuburan.
BAB 25
“Penggunaan racun yang berbahaya ini sememangnya sesuatu yang kejam. Puan Cazlin sememangnya bernasib baik kerana beliau terselamat. Mujurlah Encik Adam membawanya ke hospital dengan segera. Namun buat masa ini Puan Cazlin perlu diletakkan di bawah pemerhatian yang rapi kerana kami ingin memantau kesihatan beliau sepenuhnya. Kami percaya racun yang diberi mempunyai kesan sampingan ke atas tubuh beliau,”
Adam Shafiq menggenggam tangannya.
“Tapi ini perbuatan siapa? Kenapa bukan saya yang kena? Kenapa?” Adam Shafiq menumbuk meja di hadapannya.
“Pihak kami akan menjalankan siasatan ke atas kes Encik Adam dan isteri. Kita tidak boleh membuat apa-apa kesimpulan selagi kes masih lagi dalam siasatan. Terlalu banyak kemungkinan. Mungkin ianya perbuatan khianat. Malah Puan Cazlin juga boleh dijadikan suspek utama dalam kes ini,” jelas pegawai polis berpangkat inspektor yang ditemani dua orang lagi pegawai polis.
Adam Shafiq merenung pegawai polis di hadapannya. Tajam renungannya.
“Apa maksud awak?”
“Mungkin sasaran sebenarnya ialah Encik Adam. Bukankah Encik Adam pernah menghadapi cubaan untuk dibunuh? Mungkin isteri Encik Adam sendiri dalang di sebalik semua ini. Dia cuba membunuh Encik Adam dengan menggunakan racun tersebut, malangnya dia sendiri yang …” belum sempat anggota polis tersebut menghabiskan kata-katanya, Adam Shafiq bangun dari kerusinya dan menumbuk muka pegawai polis tersebut.
Dua orang lagi pegawai polis cuba meleraikan Adam Shafiq yang sedang naik angin.
“Aku tak percaya isteri aku tu sanggup buat benda keji macam tu. Kau jangan cuba nak buat fitnah!!!”
Pegawai polis tersebut mengusap bibirnya yang mulai berdarah.
“Maafkan saya, Encik Adam. Ini hanyalah andaian pihak kami. Tolong maafkan sahabat saya kerana membuat tuduhan melulu,” ucap salah seorang pegawai polis tersebut.
Adam Shafiq melepaskan tubuhnya yang berada dalam cengkaman dua orang anggota polis tersebut. Dia terus meninggalkan bilik siasatan dengan perasaan sebal. Dia kesal isterinya dituduh sedemikian rupa. Namun hati kecilnya mula berkata-kata. Fikirannya mula berserabut. Lin tak mungkin….tak mungkin…

Cazlin Amalina membuka matanya perlahan-lahan. Dia melihat wajah seorang wanita di hadapannya. Dia cuba mengingati wajah tersebut. Hana?
Hana Nadiah mengukirkan senyuman kepadanya.
“Hai, you kenal I kan? Hana,” Hana Nadiah menyapa lembut Cazlin Amalina.
Cazlin cuba mengukir senyumannya. Sebaik mungkin.
“Saya kenal awak, Hana Nadiah. Terima kasih sudi melawat saya,”
Hana Nadiah mempamerkan raut wajah simpati. Dia menyentuh lembut tangan Cazlin Amalina.
“Sorry for the lost. Ianya sangat tragis untuk dikenang. You cannot make it anymore. I’m so sorry for what had happened to you,”
Cazlin Amalina memandang wajah gadis di hadapannya.
“What do you mean by I cannot make it anymore?”
Hana Nadiah mempamerkan wajah terkejutnya pula.
“I’m so sorry. You don’t know yet? Oh, I shouldn’t told you this,”
“Tolong teruskan dengan apa yang awak nak bagitahu tadi. It’s okay. Please, what is it?”
Hana Nadiah meneruskan lakonannya.
“You dah tak boleh mengandung lagi. Racun tu dah rosakkan organ dalaman you. Kalau you cuba untuk hamil pun, baby you takkan bertahan lama. I’m so sorry to say all these,”
Cazlin Amalina menekup mulutnya.
“I nak tanya sikit, boleh?”
Cazlin Amalina cuba menahan tangisnya. Air matanya sudah mulai membasahi pipi.
“Tanya apa?”
“You tahu tak Adam Shafiq kini dalam siasatan polis. Mungkin dia dituduh cuba meracuni you,”
Cazlin Amalina terpempan seketika. Dunianya seakan gelap seketika. Darahnya seakan berhenti mengalir.
“Saya tak faham apa yang awak cakap. Stop it,’
“You kena buka mata you besar-besar. Adam Shafiq yang plan untuk dinner dengan you malam tu. And, Cuma you yang keracunan. Tapi suami you? Dia sihat walafiat. Wake up, Cazlin. He kills your baby and you! I pun perempuan macam you. I can feel what you feel. I tak sanggup lihat you kena tipu dengan dia lagi,”
“Sudah, aku tak nak dengar lagi. Pergi!!! Pergi!!!”
Hana Nadiah cuba menenangkan Cazlin yang semakin tidak keruan. Namun, Cazlin menolak tubuhnya hingga dahinya terhantuk di bucu meja kecil di tepi katil.
Adam Shafiq yang kebetulan sampai terkejut melihat situasi tersebut. Cepat-cepat dia mendapatkan Hana Nadiah yang terjatuh.
“Are you okay? Dahi you … you’re bleeding,”
Adam Shafiq memapah Hana Nadiah untuk bangun.
“Lin, what happened to you? Look what you’ve done!”
“Kau dengan perempuan tu boleh pergi mati,” Cazlin bersuara perlahan tanpa memandang wajah suaminya mahupun Hana Nadiah.
“Lin!!!, cubalah bawa mengucap. Jangan jadi macam budak-budak boleh tak?”
Cazlin Amalina mencampakkan bantalnya ke arah Adam Shafiq. Dari ekor mata dia dapat melihat bagaimana suaminya cuba melindungi Hana Nadiah. Dia sudah tidak dapat menahan perasaannya lagi. Dia ingin segera pergi dari situ. Dia tidak mahu melihat muka Adam Shafiq lagi. Dia benci!!! Cazlin cuba mencabut wayar di tangannya. Dia ingin pergi. Hana Nadiah cepat memanggil jururawat. Adam Shafiq dan Hana Nadiah hanya mampu melihat Cazlin Amalina bagaikan orang gila cuba melepaskan diri dari pegangan sekumpulan jururawat. Akhirnya Cazlin semakin lemah setelah diberi ubat penenang oleh jururawat tersebut.
Adam Shafiq hanya mampu melihat sahaja keadaan tersebut.
BAB 24
Adam Shafiq terduduk di bangku hospital keseorangan. Papa, mama dan yang lain-lain dalam perjalanan ke hospital. Mindanya masih terbayang wajah Cazlin Amalina yang pucat dan tidak bermaya ketika mereka sampai ke hospital. Nafas isterinya juga semakin lemah. Kenapa dengan dia? Kenapa? Sudah hampir sejam dia menunggu.
“Ya Allah, selamatkanlah isteri dan anakku. Janganlah Engkau pisahkan kami. Sesungguhnya aku tak mampu menahan perpisahan ini. Belum puas aku mendamba kasih isteri dan anak kami yang bakal lahir. Aku bermohon pada-Mu,”
Ketika itu juga seorang doktor wanita keluar dari wad kecemasan. Adam Shafiq berlari menuju ke arah doktor tersebut.
“Doc, macam mana dengan wife saya? Is she okay?”
Doktor wanita tersebut memandang wajah lelaki di hadapannya dengan rasa sayu.
“Isteri kamu selamat. Namun, Tuhan lebih menyayangi bayi lelaki kamu. Maafkan kami. Kami dah cuba sedaya upaya.”
Adam Shafiq tersandar di dinding. Dia menumbuk dinding itu berkali-kali. Anak papa….
Doktor wanita itu memegang bahu Adam Shafiq.
“Kami perlukan keterangan dari kamu selepas ini. Hal ini berkaitan dengan racun yang diambil oleh isteri kamu hingga menyebabkan kegugurannya. Sama ada isteri kamu yang mengambil racun ini atau dia telah diracun,”
Adam Shafiq terpaku mendengarkan kata-kata doktor wanita tersebut. Cazlin? Racun? Tak mungkin Cazlin akan mengambil racun. Tak mungkin!!!

Cazlin Amalina memangku bayinya perlahan-lahan. Comelnya. Dia mencium pipi bayinya berkali-kali. Dia dapat mencium bau bayinya. Bau kasih sayang. Tiba-tiba seseorang mengambil bayinya dari pangkuannya dengan kasar. Dia cuba menghalang. Namun bayinya telah diambil dan dibawa pergi darinya. Dia cuba bergerak. Namun kesakitan yang mencengkam di rahimnya menghalangnya dari berbuat demikian.
“Abang!!! Abang!!! Anak kita … Cepat, bang. Selamatkan anak kita!!!!” Cazlin Amalina cuba menjerit sekuat hatinya. Akhirnya dia terjaga dari lenanya.
Cazlin melihat sekelilingnya. Dia keliru melihat semua seisi keluarga Adam Shafiq berada di sisinya. Suaminya mengusap lembut dahinya dan mengucup dahinya. Cazlin mencuba untuk bangun. Namun gagal. Tubuhnya terasa begitu lemah dan tidak berdaya. Dia keliru melihat tubuhnya yang dicucuk dengan jarum dan berselirat dengan wayar. Apaka yang terjadi? Dia cuba memutar ingatannya kembali.
“Lin sayang. Have a rest please. Don’t think too much,” Adam Shafiq menasihati isterinya. Dia tahu isterinya masih terkejut. Dia tahu isterinya sedang cuba berfikir apa yang sedang berlaku ke atas dirinya. Namun, bagaimana harus dia menjelaskan apa yang telah terjadi? Dalam keadaan Cazlin yang masih belum stabil dan dalam perhatian doktor. Dia tidak mahu menjejaskan lagi keadaan isterinya.
Cazlin menarik tangan suaminya.
“Apa yang dah jadi kat Lin? Kenapa Lin ada kat sini?” Cazlin bertanya dengan bersungguh-sungguh. Tiba-tiba wajahnya berkerut. Dia memegang perutnya.
“Anak kita? Kenapa abang diam? Kenapa semua orang diam? Lin tanya ni,”
Adam Shafiq duduk di birai katil isterinya. Dia mengusap wajah wanita pujaannya yang semakin keruh itu. Perlahan-lahan tubuh kecil itu dirangkulnya.
Cazlin cuba menolak tubuh suaminya. Berkali-kali. Namun pelukan suaminya begitu kemas hingga sukar untuk dia menolaknya. Air matanya sudah berjujuran membasahi pipinya.
“Kenapa dengan anak kita? Mana dia? Bagitahu Lin, bang. Lin tanya ni. Tolonglah jawab,” Cazlin sudah teresak-esak menahan tangisnya.
Pua Sri Saleha mengesat air matanya. Tidak tahan dia melihat Cazlin dalam keadaan begitu. Musnah sudah semua impian dan harapan. Mengapa kebahagiaan anak dan menantunya diragut sedemikian rupa. Tan Sri Latiff hanya mampu memeluk bahu isterinya.
Tiba-tiba tubuh Adam Shafiq ditolak dengan kasar oleh Cazlin. Cazlin Amalina mencabut semua wayar yang berselirat di tubuhnya. Adam Shafiq cuba menghalang perbuatan Cazlin. Namun gagal. Tan Sri Latiff lantas memanggil jururawat yang bertugas.
Beberapa orang jururawat mula datang dan beberapa daripadanya cuba memegang tubuh Cazlin. Seorang jururawat mula menyuntik ubat bius bagi menenangkan Cazlin. Keadaan Cazlin semakin lemah dan tidak lagi meronta-ronta. Semakin lama semakin lemah dan akhirnya isterinya kembali lena.
Adam Shafiq mengesat air matanya. Jiwanya terseksa melihat keadaan Cazlin.
“ Ya Allah, berat sungguh dugaanMu. Sesungguhnya Engkau lebih menyayangi anakku,”
Adam Shafiq jatuh terduduk di sisi katil isterinya.
Ayuni memeluk ibunya. Dia sedih melihat keadaan abang dan kakak iparnya.
Ayuna pula hanya membatu di muka pintu. Tanpa disedari, air matanya laju menuruni pipinya.

Hana Nadiah menghempaskan tubuhnya di atas katil. Bibirnya mula mengukir senyuman. Hatinya puas.
Satu dah pergi. Tinggal satu lagi. Hai, kesian dengan kau, Cazlin. Nak buat macam mana. Takde rezeki. Hana Nadiah tergelak keseorangan. Hatinya gembira tak terkata.
“Padan muka,” Hana Nadiah bersuara di dalam hatinya
BAB 23
Daniel Hariz memberhentikan keretanya di perkarangan bangle keluarganya. Nak masuk ke tak nak? Masuk nanti mesti bergaduh lagi dengan papa. Kalau tak masuk sampai bila-bila pun takkan dapat jumpa mama.
Tiba-tiba sebuah kereta Nissan GT-R R35 berhenti betul-betul di sebelah kereta BMW M3 miliknya.Pemilik kereta yang berkaca mata itu dengan selamba menegurnya.
“Hello, bro.”
Daniel mengangkat keningnya. Dia melihat kereta pemilik tersebut. Memang mangkuk ni cukup terror kalu bab menghabiskan duit mak bapak.
“Cantik kereta, bang.”
Amir Fahmi tersengih memandang abangnya.
“Hai, Nampak kereta je ke? Orangnya dah tak nampak ke? Ish, ish, ish. Malang betullah jadi adik abang ni. Dapat abang yang materialistik,”
Daniel Hariz membaling cap yang dipakainya ke muka Amir Fahmi. Sempat juga dia mengeluarkan sedikit badannya dari tingkap kereta dan pantas tangannya mencapai telinga adik lelakinya.
“Material ye. Banyaklah kau. Kau pakai kereta macam pakai baju ek? Tak habis-habis menghabiskan duit mama dengan papa. Bukannya nak bekerja. Name card nak, share syarikat nak, gaji bulan-bulan bayar, pegang jawatan Pengurus besar no. 2, tapi muka kau tak pernah nampak,”
Amir Fahmi cuba melepaskan telinganya dari tangan abangnya. Namun gagal. Argh, sakitnya. Putuslah telinga aku…
Tiba-tiba pintu pagar besar rumah mereka terbuka dengan sendirinya. Tengku Amin muncul di pintu pagar tersebut.
“Kamu berdua nak dinner kat luar ke malam ni? Kalau nak bertepuk tampar, ruang tamu kat dalam tu dah cukup luas. Bukan kamu je yang boleh bertepuk tampar. Papa pun boleh join sekali nanti.”
Daniel Hariz melepaskan tangannya dari telinga adiknya. Amir Fahmi menggosok-gosok telinga yang masih kesakitan akibat dicubit. Kedua-duanya hanya diam mengunci mulut sehinggalah Tengku Amin hilang dari pandangan mata.
“Huh, that’s how you greet me, old man??” Amir Fahmi memarahi abangnya.
Daniel Hariz menjeling adiknya. Pantas sahaja dia memandu keretanya masuk ke dalam pekarangan banglo keluarganya. Begitulah Amir Fahmi. Setiap kali tidak puas hati dengannya. Maka panggilan ‘along’ akan bertukar menjadi ‘old man’. Dasar budak hingusan.
Amir Fahmi hanya tersengih melihat jelingan Daniel Hariz. Haha, old man.

Daniel Hariz dan Amir Fahmi melangkah masuk ke dalam bangle mewah 3 tingkat milik keluarga mereka. Tiba-tiba Arianna berlari menuju ke arah Daniel Hariz dan memeluk abang itu. Daniel Hariz membalas pelukan adik bongsunya.
“Miss me?”
“Well, not really. I miss someone else,”
“What?”
“Yeah, someone… mummy,” Daniel Hariz mendapatkan mamanya. Dia memeluk ibunya. Kedua-dua pipi mamanya dicium.
“Haha, you deserve it, my sweet sister,” Amir Fahmi berbisik ke telinga adiknya. Arianna menampar bahu abangnya. Sekuat hatinya. Kedua-dua abangnya memang jahat. Kuat menyakat. Sama sahaja.
Daniel Hariz mencapai tangan papanya. Tangan itu dicium penuh ikhlas. Walaupun hubungannya dingin dengan papanya.
Cazlin terpegun dengan suasana makan malam bersama suaminya. Sungguh romantik ditemani lilin-lilin dan gesekan biola yang merdu. Adam Shafiq melayannya penuh kasih sayang pada makan malam mereka. Malah steak daging miliknya telah siap dipotong hingga menjadi ketulan yang kecil oleh Adam Shafiq. Terasa dirinya dimanjai sepenuhnya. Suasana menjadi semakin hangat ditemani pemain biola yang memainkan lagu-lagu romantik seperti Truly, Madly, Deeply oleh Savage Garden, Unchained Melody oleh The Righteous Brothers dan banyak lagi.
“Suka tak dinner malam ni?”
“Eh, belum habis dinner lagi. Mana boleh bagi komen,” Cazlin tersenyum sambil mengunyah satu persatu steak daging.
“Oh, macam tu ke? Demandnye isteri abang rupanya,”
Cazlin tersenyum lagi. Tiba-tiba wajahnya berkerut.
Adam Shafiq menggenggam tangan isterinya. Dia terkejut dengan reaksi isterinya.
Cazlin memegang perutnya. Tiba-tiba perutnya bergelodak. Tiba-tiba terasa sakit yang teramat mencengkam dari perut hinggalah ke rahimnya. Ya Allah, sakitnya.
Adam Shafiq mendapatkan isterinya. Cazlin sudah rebah di pangkuannya. Isterinya langsung tidak mampu berdiri. Tangan Cazlin mula mencengkam lengan bajunya tanda dia sedang menahan sakit yang teramat.
“Lin, kenapa ni? Lin!!!!!” Adam Shafiq memanggil-manggil isterinya yang semakin lemah dan akhirnya tidak bergerak lagi. Gesekan biola mulai terhenti saat itu.
BAB 21
Sebaik sahaja Adam Shafiq dan Cazlin Amalina masuk ke pusat membeli belah, Adam menggengam erat tangan Cazlin. Cazlin cuma tersenyum melihat gelagat suaminya.
“Kenapa senyum sorang-sorang ni?” Adam menguatkan lagi pegangan tangannya.
“Mana ada?” Cazlin menjeling manja suaminya. Ish, nampak je apa yang aku buat.
“Jom masuk sini,”Adam menarik tangan isterinya memasuki kedai Habib Jewels.
Cazlin Amalina memandang deretan cincin, gelang, rantai dan banyak lagi perhiasan lain yang menghiasi setiap sudut kedai tersebut. Dia terpinga-pinga. Dia melihat abang Adam sedang bercakap sesuatu dengan wanita yang berpakaiaan agak lain dari pekerja Habib Jewels yang lain. Wanita tersenyum kepadanya. Tidak lama kemudian, wanita itu datang kepadanya sambil membawa kotak baldu empat segi berwarna merah hati.
Wanita itu membuka kotak tersebut dan menyuakannya kepada Cazlin.
Cazlin memandang abang Adam. Apa semua ni? Abang Adam cuma tersenyum manis. Abang Adam mengambil cincin tersebut lalu menyarungkannya ke jari manis Cazlin. Lalu dia mengucup lembut tangan isterinya. Semua pekerja kedai tersebut mula bertepuk tangan saat abang Adam mengucup tangannya. Cazlin terkedu. Tidak tahu bagaimana mahu menggambarkan perasaannya pada saat itu. Serentak itu juga abang Adam meraih tubuhnya ke dalam dakapannya.
“Malulah orang tengok,” Cazlin berbisik perlahan.
Adam Shafiq mengeratkan lagi pelukannya.
“Biarlah. Abang peluk isteri sendiri,”
Kemudian abang Adam melepaskan pelukannya perlahan-lahan. Dia ingin menuruskan prosedur terakhir pembelian cincin yang baru dihadiahkan buat Cazlin.
Pekerja wanita yang membawakan cincin kepadanya sebentar tadi menghampirinya.
“You are the luckiest women in the world, do you know?”
“Why?”
“Cincin ini adalah rekaan suami puan sendiri. Dan cuma ada satu sahaja di dunia ini. Puan tidak akan menjumpainya lagi di mana-mana tempat di dunia ini lagi,”
Cazlin Amalina memandang wanita di hadapannya tidak berkelip. Malah matanya juga seakan berhenti berkelip.
“You’re everything for him now,” wanita itu menepuk bahu Cazlin Amalina perlahan.

Cazlin Amalina merapatkan tubuhnya ke arah Adam tatkala Eye of Malaysia mula bergerak membuat pusingan.Cahaya kota metropolitan Kuala Lumpur kelihatan indah apabila dilihat dari atas Eye Of Malaysia. Abang Adam memelukku seerat mungkin. Satu kucupan singgah lagi di ubun-ubunku. Dia mencapai tanganku. Dia membelai cincin yang tersarung manis di jari manisku.
“Cincin lama kan ada lagi?” Cazlin bertanya kepada suaminya.
“Cincin tu bukan abang yang beli. Mesti mama yang belikan??”
Cazlin mengadap wajah suaminya.
“Abang dah ingat semula ke?”
Adam tersenyum. Dia memeluk isterinya kembali.
“Abang memang tak ingat apa-apa lagi. Cuma cincin tu hodoh sangat. Macam cincin nenek-nenek. Bukan taste abang la,”
Cazlin mencubit peha suaminya.
“Tak baik tau cakap macam tu.”
Adam tertawa kecil. Cazlin juga.
Abang Adam merapatkan tubuhku ke dalam dakapannya. Kehangatan tubuhnya yang menyelimuti tubuhku sungguh menenangkan. Kami berdua terdiam seketika menikmati kenikmatan keindahan panorama malam. Seakan-akan hanya kami berdua sahaja yang menaiki Eye of Malaysia ketika itu.
“Abang…”
“Em…” Abang Adam meletakkan dagunya di ubun-ubun kepalaku. Jarinya bermain-main dengan jari jemariku.
“Lin ..sayang sangat kat abang,” Cazlin mengangkat wajahnya dan bertentang mata dengan suaminya.
Adam Shafiq merenung wajah wanita kesayangannya. Dia menyisir lebut helaian rambut yang jatuh menutupi wajah isterinya. Wajah Cazlin diusap perlahan.
“I love you too, honey. I love you more day by day. Lin ni mcam Dewi Cinta abang. Mungkin, walau seratus kali abang mengalami amnesia, perasaan ini akan tetap sama. Tetap menggebu seperti dulu. I don’t know where to hide this feeling. Nobody can help me anymore. This love and feeling will remain forever in my heart. This feeling will safe in here. So beautiful and pure,” Adam Syafiq membawa tangan Cazlin yang berada dalam genggamannya ke dadanya.
Cazlin menekup mulutnya. Sehabis daya dia cuba menahannya. Argh, dia tidak mampu lagi.

Cazlin melihat sahaja suaminya membersihkan pakaiannya yang terkena muntahnya. Namun Adam Shafiq masih boleh tersenyum manis kepadanya. Cazlin mengutuk dirinya sendiri di dalam hatinya. Adei, baru nak romantik dengan abang Adam. Tapi aku boleh pulak pergi muntah kat atas badan dia. Cazlin tersenyum sendirian. Dia mengusap perutnya.
“Anak mama jelous ye..” ujar Cazlin di dalam hatinya.

Adam meneliti fail syarikat di tangannya. Mega Corporation. Sebuah syarikat yang megah berdiri di persada antarabangsa memilih syarikatnya untuk bekerjasama.
“Apa pendapat kau? This great man. Kita dah conquer Asia. Inilah masanya untuk kita lebarkan sayap perniagaan ke Eropah dan Timur Tengah.” Syafiq Qhaizir memujuknya.
“Well, aku rasa macam weird sikitlah. Syarikat yang besar macam ni tiba-tiba nak joint-venture dengan kita. Aku rasa baik kita tumpukan pada perniagaan kita yang sedia ada buat masa ni,”
“Come on, Adam. Biasalah dalam business ni kita memang kena ambil risiko sekali-sekala. Mungkin Mega Corporation ni diuruskan oleh seseorang yang berpandangan jauh dan berkaliber. Dia nak tengok anak melayu macam kita ni berjaya macam dia. Aku dengar Mega Corporation diuruskan oleh anak dia lelaki sulung dia. Muda dan baru sahaja menamatkan pengajian. So, pemikiran dia mungkin lain dari yang lain. Cuba mencari kelainan.”
“Okay, kalau macam tu. Kita bawa ke mesyuarat lembaga pengarah. Aku akan suruh Firah Musfirah aturkan pertemuan dengan pihak Mega Corporation.”
“Huh, Firah Musfirah? Sedap gila nama secretary kau? Baru ke? Bukan hari tu Syuhada Amirah ke nama dia?”
Adam Syafiq membaling pen ke arah Syafiq Qaizir.
“Banyaklah kau. Entah secretary mana yang kau jumpa agaknya. Dasar buaya.”
Syafiq Qaizir tersengih bagai kerang busuk.
“Rilekslah, bro. Gua belum kahwin. Bercinta biar seribu dan beribu-ribu.”
“Banyaklah kau punya falsampah tu.”
Syafiq Qaizir ketawa terbahak-bahak.




BAB 22
Daniel Hazri menghirup perlahan air kopinya sambil menatap surat khabar di sisinya. Tiba-tiba telefon bimbitnya berdering.
“Hello..”
Tiba kedengaran suara perempuan menjerit hingga Daniel Hazri terpaksa menjauhkan telefon itu dari telinganya. Bingitnya.
“Along!!!!! I miss you like crazy. I’ll be home soon. Along!!!!”
“Home?? Soon?” Daniel Hazri kembali merapatkan telefon bimbitnya di telinga. Daniel Hazri kembali bertanya kepada adik bongsunya, Arianna.
“Yup, lepas Rian dah puas jalan-jalan kat Brisbane ni, papa dan mama nak Rian balik Malaysia,”
“What do you mean by papa and mama suruh Rian balik Malaysia? Where are…,”
Arianna memotong kata-katanya.
“Papa dengan mama dah lama balik Malaysia. Ish, takkan mama dengan papa tak bagitahu along kot? Ops, nampaknya Rian dah pecahkan rahsia. Ow.. no more surprise…” kedengaran Arianna tergelak di hujung talian.
“What? Without telling me? So, Rian kat mana ni? Why don’t you comeback together with papa and mama? Amir? Where is him?”
Arianna menggosok telinga. Aduh, bingitnya suara datuk kebayan ni. Memang patutlah mereka ni adik beradik sedarah sedaging. Punya suara yang mantap dan mampu mencairkan taik telinga.
“Er, bro… Angah pun dah balik Malaysia. Er.. Rian..alone..shopping..hehe,”
Daniel Hazri melonggarkan tali lehernya. Seorang di utara dan seorang di selatan. Semuanya buat hal sendiri. Tiada semangat kekeluargaan langsung.
“Rian, listen to me. You balik Malaysia sekarang juga. Rian tahu tak bahaya bagi seorang perempuan yang bersendirian di luar negara? Kalau ada apa-apa terjadi, siapa nak tolong Rian kat sana? Dalam masa 24 jam, abang tahu Rian dah ada kat depan mata abang!!!”
“Okay, fine!!!” Arianna mematikan talian telefonnya. Bengang dengan arahan datuk kebayan. Namun sungguh dia lebih takutkan abang Adam berbanding dengan papa. Abang Amir pula? Ow, he’s quite danger. Tapi abang Adam lagi danger. Arianna pantas mengemaskan barang-barangnya. Owh, Brisbane!!! I will come back.

“Saya rindukan Daniel la, bang.” Tengku Rawaidah memberitahu suaminya, Tengku Amin.
“Malam ni kita jumpa dia. Suruh dia balik rumah kita malam ni. Kita makan malam bersama,”
Tengku Rawaidah tersenyum gembira. Rindu sungguh dengan anak lelaki sulungnya.
“Hm, tak dapatlah Rian join sekali dinner keluarga kali ni,”
Tengku Amin tersenyum kepada isterinya.
“She’ on the way,” pendek sahaja jawapan Tengku Amin cukup membuatkan Tengku Rawaidah tersenyum hingga ke telinga. Sekejap sahaja berita kepulangan puteri bongsunya menjengah telinganya. Setiap gerak dan tingkah laku anak-anaknya sentiasa dalam perhatiannya walau sesibuk mana pun dia. Malah dia bukannya bodoh mahu membiarkan anak perempuan tunggalnya berada seorang diri di luar negara. Sekumpulan pengawal diupah bagi mengawasi gerak geri Arianna agar keselamatan anaknya itu terjamin.

Amir Fahmi memandu kereta Nissan GT-R R35 miliknya laju meredah jalan raya. Lama sudah tak pulang ke Malaysia. So, hot!!

Cazlin Amalina cuba mencapai kotak yang berisi barangan peribadinya. Sedikit lagi tangannya mahu mencapai kotak tersebut. Ah, tak sampai pulak. Dia mengambil bangku meja soleknya. Dia memijak perlahan bangku tersebut. Akhirnya kotak itu berjaya dicapainya. Entah dari mana agaknya muncul cicak yang tiba-tiba berani mati melompat ke mukanya. Cazlin Amalina mula hilang keseimbangan. Dia menjerit. Tubuhnya yang mulai melayang disambut lembut suaminya. Cazlin memandang wajah suaminya. Dia terkejut. Tidak berkelip dia memandang wajah abang Adam.
Adam Shafiq menurunkan tubuh isterinya perlahan.
“Lin buat apa ni? Kalau jatuh macam mana?” Adam Shafiq memarahi isterinya. Mujurlah dia kebetulan baru sahaja lepas pulang dari pejabat.
“Ala, abang kan dah selamatkan Lin. Lin okey ni. Cicak tu yang berani mati. Tiba-tiba je muncul kat depan muka Lin. Mana Lin tahu dia nak bunuh diri,”
Adam Syafiq memandang pelik isterinya. Tiba-tiba dia ketawa terbahak-bahak mendengarkan alasan bodoh isterinya. Cicak berani mati? Adoi…
Cazlin memandang selamba suaminya. Macamlah first time aku buat lawak bodoh ni sampai dia nak gelak kaya macam tu. Cazlin kembali mengutip barang-barang dalam kotak yang telah bertaburan di atas lantai. Semuanya barang pemberian arwah abangnya. Dia mengutip barang terakhir pemberian arwah abangnya. Tiket kapal terbang.
Adam Shafiq mendekati isterinya yang tiba-tiba sugul tatkala mengutip sesuatu yang bertaburan di atas lantai.
“Kenapa ni? Lin sakit ke?Are you okay?”Adam menyentuh lembut bahu isterinya.
Cazlin menggelengkan kepalanya.
“Lin okay. Cuma tiba-tiba teringatkan along. Inilah pemberian terakhir arwah along. Rindunya Lin dengan dia, bang.”
Adam Syafiq memeluk tubuh isterinya.
“Mereka yang telah pergi itu takkan kembali. Tapi mereka tetap hidup dalam hati dan fikiran kita.”
Cazlin tersenyum mendengarkan kata-kata suaminya. Dia mengeratkan pelukannya. Rasa selesa sungguh berada dalam dakapan suaminya. Cazlin dan Adam melayan perasaan sendiri tatkala mereka berpelukan.
“Lin laparlah…”
Adam Syafiq tergelak kecil. Ada ke patut spoilkan saat-saat romantik mereka begini? Lin..Lin..Sudahlah hari tu ketika dia mengucapkan kata-kata indah yang lahir dari hatinya, Cazlin terus muntah ke atas bajunya. This woman so funny. I love her.
“Abang!!!” Cazlin memanggil suaminya lagi dengan manja.
“Yes, my dear lovely sweetie. Malam ni kita ada dinner special. Just you and me. And our coming soon baby,”
Cazlin memandang suaminya. Hatinya berbunga gembira. Dia mengeratkan pelukannya. Terasa bibir suaminya menucup ubun-ubunnya. Hangatnya terasa begitu juga rasa sayang di hatinya.
“Tapi dengan satu syarat..”
“Ala, apa ni? Ada pulak main syarat-syarat?”
Pantas sahaja bibirnya dikucup perlahan Adam Shafiq.
“Ei, apa ni cium curi-curi? Kalau nak mintaklah baik-baik,” Cazlin pura-pura merajuk. Sedangkan di dalam hatinya bagai mahu meletup. Malu. Dikucup secara curi-curi oleh suaminya.
“Ni nak mintaklah ni..”Adam menyentuh lembut bahu isterinya yang merajuk membelakanginya. Perlahan-lahan dia menarik tubuh isterinya kembali menghadapnya. Dia mencapai tangan isterinya.
“Teman abang mandi ek,”
Cazlin tersenyum memandang suaminya.
BAB 20
Hana Nadiah mengambil sudu kecil yang terletak di tepi cawan lalu mengacau air kopi panas itu perlahan-lahan. Dia memandang jejaka di hadapannya lalu tersenyum.
“I can’t leave her like that,” Adam Shafiq memandang tepat gadis di hadapannya.
Hana meletakkan cawannya perlahan-lahan kembali ke alas cawannya.
“You dah janji…” Hana separuh merengek. Tempohari Adam berjanji mahu kembali kepadanya. Adam mahu mengambilnya menjadi isterinya yang sah. Cazlin? Should be no more her!!!
“Yes, I know that. Tapi I feel something with her. Something that I cannot feel the same when I was with you. I memang sayangkan you. But there’s something missing. Dah lama hilang dan I tak sedar pun tentang benda ni. I tak tahu apa yang ada pada Cazlin Amalina. I don’t remember. But I will. Something that already bind us together,”
Hana Nadiah menggenggam tangannya. That girl again. Penat sahaja aku jadi baik. Tetap tak mampu rampas Adam Shafiq kembali. Apa lagi yang harus dilakukannya?
“You’re beautiful, Hana. Find someone else. Better than me. I’m not yours anymore,” Adam Shafiq menarik tangannya dari genggaman tangan Hana Nadiah perlahan-lahan.
Hana Nadiah cuma mampu menghantar kepergian Adam Shafiq dengan pandangan matanya. Pipinya mula dibasahi mutiara jernih yang makin mencurah-curah menuruni pipinya.

Cazlin Amalina membelek-belek buku yang baru dibelinya Diari Ibu: Panduan Untuk Ibu Hamil.
“Morning Sickness?” Cazlin Amalina menyebut dua patah perkataan itu di dalam hatinya. Apa kebendenya ni? Dia meneruskan pembacaannya.
Kebanyakan wanita hamil akan mengalami keadaan ini. Dikenali sebagai morning sickness walaupun ianya berlaku juga pada waktu laindalam sehari. Ianya merupakan keadaan meloya dan diikuti muntah tanpa amaran. Selepas berhenti, seseorang itu akan berasa baik semula sehingga rasa mual kali kedua muncul. Rasa mual dan loya ini akan muncul di trimester kedua.
Aduh, masalah juga ni. Macam mana pensyarah tengah sibuk mengajar, aku pula sibuk nak muntah. Malunya. Cazlin menyentuh perutnya. Perlahan-lahan dan mengusapnya lembut. Bersediakah aku untuk menjadi seorang ibu? Tambahan pula abang Adam yang masih belum mengingati dirinya. Mampukah dia seorang diri memikul semua ini. Sungguh dia berharap abang Adam sentiasa di sisinya apatah saat-saat dia sedang berbadan dua. Dia tersenyum sendirian tatkala teringat akan anak yang dikandungnya. Sekurang-kurangnya inilah yang menguatkan semangatnya untuk terus bersama dengan Adam Shafiq.

Adam Shafiq melihat jam di tangannya. Hatinya berasa teruja ingin pulang ke rumah. Jam sudah menunjukkan tepat 6.00 petang. Tiba-tiba dia terasa ingin menghadiahkan isterinya itu sesuatu. Dia pun memandu keretanya ke destinasi yang tergambar di mindanya. Keretanya semakin laju melalui lebuh raya.

Adam Shafiq merenung bunga yang kini berada di tempat duduk sebelahnya. Tercapai juga hajatnya untuk mencari bunga Camelia. Bunga itu membawa maksud yang sangat mendalam baginya. Bunga Camelia dikatakan dapat ‘memanggil’ semangat cinta dan kebahagiaan yang berkekalan selamanya. Tidaklah dia ingin mempercayainya. Cuma ia merupakan simbol kepada bunga yang bakal dihadiahkan buat isterinya.
“Kembalikan semangat cintaku, Ya Allah. Hangatkan kembali kasih sayang antara kami. Berikan aku peluang untuk mengingati dirinya kembali. Seandainya kami diciptakan untuk bersama, maka kuatkan semangat cinta antara kami. Berikan aku semangat untuk mencari kembali perasaanku itu…”

Ayuna terdiam. Malah tidak dapat berkata-kata apa-apa. Serta-merta tangannya menggigil. Malah tubuhnya kesejukan. Dia hanya mampu diam dan tertunduk tidak mampu memandang wajah Hana Nadiah.
Tubuh Ayuna digoyang perlahan. Hana Nadiah memandang tajam wajah Ayuna yang kini pucat lesi.
“Kau dah takut?”
Ayuna menelan air liurnya.
Hana Nadiah ketawa. Dia mengetawakan gadis bodoh di hadapannya.
“Rilekslah. Be calm and cool okay,”
“Takkan sampai nak membunuh?” Ayuna bersuara perlahan. Cukuplah dia pernah ‘membunuh’ suatu ketika dahulu. ‘Membunuh’ dengan menggugurkan kandungannya suatu ketika dahulu. Segalanya bagai berputar kembali bagaikan litar filem di dalam mindanya. Dia diperdaya Azizi suatu ketika dahulu. Azizi telah meletakkan pil khayal ke dalam minumannya tanpa dia sedari. Sedar sahaja pada pagi itu, dia sudah kehilangan sesuatu yang paling berharga bagi setiap wanita. Tidak lama selepas itu, dia disahkan mengandung. Azizi pula hilang entah ke mana. Dasar jantan keparat. Dia tak tahu apa yang harus dilakukannya ketika itu. Hanya pada kak Hana dia meminta pertolongan. Kak Hana telah memberikannya cadangan agar menggugurkan kandungannya. Sungguh dia sangat takut pada waktu itu. Dia takut mama akan diserang sakit jantung sekiranya mengetahui akan kandungannya yang semakin membesar. Maka cadangan Kak Hana diterima. Sehinggalah ke hari ini igauan buruk itu masih menghantui fikirannya. Dia tahu perbuatannya berdosa. Tapi tiada siapa yang menghalangnya pada waktu itu.
“Alah, bukannya bunuh orang pun. Macam bunuh semut je. Anyway, Cazlin will be alright in two or three weeks. Lagipun, Yuna nak ke keturunan Yuna dari perempuan tak guna tu?”
“Akak cakap macam bunuh semut? Ini melibatkan nyawa, kak. Cukup sekali Yuna mem’bunuh’. Yuna tak sanggup lagi,” Ayuna menekup wajahnya. Peristiwa hitam itu kembali berlegar-legar di mindanya. Semakin kerap dan semakin menyeksa jiwanya.
Hana Nadiah mencebik mendengar kata-kata Ayuna.
“Don’t play innocentlah. Akak tak kira. Yuna mesti tolong akak juga. Anggaplah sebagai membayar hutang Yuna pada akak dulu. Okay, my dear?”
Ayuna memandang jengkel Hana Nadiah. Kenapalah dia begitu bodoh menuruti kata-kata wanita ini dahulu? Perempuan kejam dan tak berhati perut. Kak Lin, Yuna minta maaf atas segala perbuatan Yuna.
“Kalau aku tak nak juga buat, apa kau nak buat?”
Hana tersenyum sinis. Ada hati nak lawan cakap aku. Dasar budak hingusan.
“Apa khabar agaknya dengan mama Yuna ye? Sihat? Sakit mama Yuna tu dah okay?” Hana Nadiah membuat gaya seakan-akan seseorang diserang sakit jantung.
Ayuna terkesima. Nafasnya semakin laju.
“Apa maksud kau?”
Ketawa Hana Nadiah mula rancak. Dia semakin suka dengan situasi ini. Situasi yang semakin panas dengan muka ‘comel’ Ayuna yang bagaikan cacing kepanasan.
“Well, dah lama akak tak berbual dengan mama Yuna. Akak ada macam-macam perkara yang nak diceritakan. So, akak bagi Yuna masa yang agak panjang sikitlah untuk melaksanakan ‘tanggungjawab’. Buatlah apa sahaja agar baby Cazlin tu tak sempat menghirup udara segar kat dunia ni. Apa sahaja asalkan baby Cazlin tu tak cukup sembilan bulan. Akak tahu Yuna faham. Easy task, rite.”
Ayuna melihat sahaja lenggang lenggok tubuh Hana Nadiah meninggalkannya. Dia sendiri sudah jatuh terduduk. Fikirannya kosong saat itu.


Adam Shafiq berlari-lari mendaki anak tangga menuju ke bilik mencari Cazlin Amalina. Entah mengapa hatinya berbunga-bunga indah seperti bunga Camelia ini. Rasa teruja yang menguasai diri walaupun dia sendiri masih belum mampu mengingati siapa dia Cazlin Amalina.
Sebaik sahaja pintu bilik dibuka, kelibat Cazlin tidak kelihatan di meja tulis mahupun meja soleknya. Dia mencarinya hingga ke bilik air.
Kelihatan Cazlin sedang mengurut-urut dadanya. Kemudian Cazlin muntah lagi.
“Lin okay ke? Nak pergi klinik?”
Cazlin menggeleng-gelengkan kepalanya. Cazlin muntah lagi.
Adam mengurut leher dan belakang isterinya.
“I’m okay. Don’t worry,” Cazlin cuma bersuara lemah. Dia pun berlalu dan membaringkan tubuhnya di katil. Sungguh rasa lemah menguasai tubuhnya. Sudah tak terkira dia memuntahkan isi perutnya hari ni.
Terasa usapan lembut di ubun-ubun kepalanya. Cazlin membuka matanya perlahan. Adam Shafiq tersenyum memandangnya.
“Shh, tidurlah. Banyakkan berehat okay. Abang ada kat sini. Always beside you,”
Cazlin memejamkan matanya kembali. Terasa tenang sekali. Lenanya bagaikan puteri waktu itu dan sang putera di sisi menemani lenanya.





Cazlin terasa tubuhnya digoyang perlahan. Dia membuka matanya.
“Bangun solat subuh. Kita jemaah sama-sama ea,” abang Adam menyisir rambutku yang berada muka barangkali. Aku terkejut melihat perubahannya, senyumnya dan layanannya. Abang Adam pun berlalu dan mebuhkan punggungnya di sofa. Dirinya sudah siap berkain pelikat dan bersongkok. Dia menungguku? Cazlin Amalina cepat-cepat ke bilik air. Tidak mahu suaminya menunggu dengan lebih lama.
Selesai bersolat aku mengucup tangan abang Adam. Lama. Barangkali aku terlalu rindu dengan dirinya. Abang Adam mengusap kepalaku. Kemudian dia mengucup ubun-ubunku.
“Abang harap Lin akan bagi abang masa untuk mengingati Lin. Hati kecil abang sememangnya terarah kepada Lin sejak abang sedar dari koma dulu. Cuma ingatan abang sahaja yang tak membenarkan memori tentang Lin kembali buat masa ni. Will you wait for me?”
Cazlin menitiskan air matanya. Dia menganggukkan wajahnya.
Adam memeluk isterinya dengan eratnya. Cuba memberikan segala kekuatan untuk Cazlin terus tabah menanti dirinya pulih sepenuhnya dari penyakit Amnesia.

Cazlin melipat telekungnya lalu meletakkannya di tempat yang telah direka khas untuk menyimpan pakaian sembahyang. Abang Adam pula sudah turun ke bawah kerana ingin berjumpa dengan papa.
Tiba-tiba matanya terhenti pada sejambak bunga yang mekar di sudut meja kecil di tepi katilnya. Cantik. Cazlin mengambil kad kecil yang terselit di sebalik bunga tersebut.
‘Moga semangat cinta antara kita akan kembali mewarnai kebahagiaan kita buat selama-lamanya,’
Tersentuh hatinya membaca bait-bait kata tersebut. Dia tersenyum kegembiraan. Dia pasti abang Adam telah kembali semula kepadanya. Syukur kupanjatkan kepada-Mu Ya Allah. Penantianku bukanlah sia-sia. Malah dugaan-Mu mengajarku menjadi manusia yang lebih bertaqwa. Cazlin mencium bunga itu berkali-kali. Hatinya kini sehangat mentari pagi yang kian menyinari seluruh ala ini. Dia tersenyum sendiri lagi.
BAB 19
Adam Shafiq melabuhkan tubuhnya di atas katil empuk bilik tidurnya. Sudah terlalu lama rasanya berada di hospital tersebut. Fuh, rasa best betul dapat katil sendiri semula. Kenapa aku rasa macam dah lama tak tidur kat atas katil yek? Rasa semacam je. Rasa macam nak tidur kat bawah je. Ish? Apsal pulak dengan aku ni? Tiba-tiba teringat tentang Cazlin. Dia menelan air liurnya. Aku kena tidur sebilik dengan dia. Nak kena tidur sekatil juga ke?
Adam Shafiq menggaru-garu kepalanya. Dia mengetuk kepalanya. Aduh. Sakitlah. Kenapalah aku tak ingat apa-apa langsung tentang dia? Dia isteri aku. Tapi aku pula tak ingat satu pun perkara tentang dia.

Cazlin memasuki dewan kuliah yang hingar bingar dek suara student yang semakin memenuhi keseluruhan dewan kuliah. Nasib baiklah Prof. Asmah belum masuk lagi. Kalau tak, habislah. Dia menuju ke arah Eka dengan Yatt. Seperti biasa sememangnya mereka akan duduk sekumpulan dalam setiap kelas. Setibanya dia di tempat duduk yang kosong di sebelah Eka, Eka meletakkan begnya.
“Sorry, cari tempat lain la yek. Carilah tempat duduk VIP. Eh, lupa pula mana ada tempat duduk untuk golongan VIP kat sini.” Selesai sahaja Eka berkata-kata, Yatt dan beberapa lagi rakan-rakannya yang lain mentertawakan Cazlin Amalina.
Cazlin berlalu mencari tempat yang lain. Dia Cuma menggeleng-gelengkan kepalanya melihat telatah kawan-kawannya. Dia takkan biarkan perkara-perkara sebegini mematahkan semangatnya untuk menghabiskan pengajian. Sabar Lin.. few months to go!!

Ayuni menolak Ayuna hingga jatuh terjelepuk di lantai. Geram sungguh dengan adik kembarnya itu. Tak habis-habis nak buat masalah. Dia sungguh terkejut mendengar cerita dari jururawat hospital yang kebetulan merupakan kawan sekolahnya dahulu yang memberitahu bahawa Ayuna telah mengasari Cazlin Amalina. Lebih malang lagi kakak iparnya itu hanya berdiam diri dan merahsiakan peristiwa tersebut dari pengetahuan semua orang.
“Apsal dengan kau ni? Suka-suka je masuk bilik orang. Lepas tu nak tolak-tolak orang pula,”
“Oh, tahu pula kau marah ye. Apa masalah kau dengan kak Lin? Mana pergi perasaan hormat kau? Berani kau berkasar dengan kak Lin ye.” Ayuna mencebik mendengarkan kata-kata kembarnya. Dasar ‘budak baik’.
“Eh, kau ada bukti ke? Perempuan tu pun tak mengadu apa-apa kan? So, yang kau nak busybody sangat apa hal? Kau dah jadi balaci dia ke? Bodyguard dia?”
Ringan sahaja tangan Ayuni naik ke muka Ayuna.
“Kali ni aku memang tak menyesal langsung lempang muka kau.”
Ayuna meraba-raba pipinya yang terasa panas membahang. Dia ketawa.
Dia mendekatkan wajahnya dengan wajah kakak kembarnya. Matanya bertentang mata dengan dengan Ayuni.
“Aku dah tak takut dengan kau. Kau dengan perempuan tak guna tu boleh berambus dari hidup aku,”
Ayuni meninggalkan Ayuna keseorangan. Adiknya kini memang sudah tidak boleh diajar lagi. Semakin hari sikapnya semakin teruk. Entah siapa yang merasuknya hingga berkelakuan sedemikian rupa.

Cazlin menutup buku bertajuk Human Development. Perlahan-lahan dia keluar dari dewan kuliah Prof Asmah. Tidak sabar rasanya untuk melihat wajah suaminya yang sudah keluar dari hospital pagi tadi. Sedikit rasa terkilan kerana tidak dapat ikut sekali untuk menjemput Adam Shafiq di hospital. Tiba-tiba Daniel Hariz muncul di hadapannya dan menghulurkan senyuman palin ceria buat dirinya. Dia sendiri turut terkejut melihat reaksi Daniel Hariz.
“Nak ke mana? Nak balik dah ke?”
Cazlin membalas senyuman Daniel Hariz.
“A’ah. Suami Lin keluar hospital hari ni. Er, Lin minta maaf sebab tipu …”
Daniel Hariz tiba-tiba ketawa. Cazlin memandang pelik lelaki yang sedang berjalan seiringan dengannya itu.
“Saya tahu Lin bukannya berniat nak tipu saya. Lin tak berkesempatan je kan? Its okay. Saya faham. Apa sekalipun kita tetap kawan kan?” Daniel Hariz mengukir senyuman yang manis itu lagi.
Cazlin mengangguk-anggukan wajahnya.
“Terima kasih sebab ..faham.”
“Doesn’t really matter Cazlin. So, macam mana dengan your husband?”
Cazlin Amalina tersenyum. Namun, Daniel Hariz dapat melihat senyuman Cazlin yang dibuat-buat itu. Bukan senyuman yang sering dilihatnya selama ini.
“Dia dah keluar hospital means dia dah semakin okay,”
Daniel mengangguk-anggukkan wajahnya sahaja.
“Tapi Lin macam tak ceria je. Ada apa-apa yang boleh Dan bantu? Or is there something that you can share with me?”
Cazlin cepat-cepat menggeleng-gelengkan wajahnya.
“Eh, takdelah. Lin okay. Lin nak balik dulu okay. Lin minta diri dulu ye,” Cazlin Amalina cepat-cepat berlalu.
Daniel Hariz melihat sahaja Cazlin Amalina berlalu darinya. Sukarnya mahu mendekati Cazlin Amalina walaupun hanya sekadar kawan.

Malam itu, setelah selesai menyiapkan assignment Cazlin menghempaskan tubuhnya dia atas katil.
“Penatnya!!!” ujar Cazlin sambil menggeliat. Tiba-tiba dia melihat abang Adam sudah berada di tepi katil.
“Aku nak tanya kau sesuatu.”
“Tanyalah. Apa dia?”
“Aku suami kau. Kau isteri aku. Malangnya aku tak ingat apa-apa langsung yang terjadi antara kita. Aku dah cuba sedaya upaya. Mungkin belum sampai masanya lagi. Kau dengan aku.. pernah…Kau fahamkan maksud aku?”
Cazlin mengangguk-anggukan kepalanya.
“What??” Adam Shafiq menjerit di dalam hatinya. Maksudnya aku memang ada perasaan kat dia dulu. Sebab aku memang takkan terima mana-mana perempuan lain dalam hidup aku melainkan aku benar-benar suka dengan perempuan tu.”
“Ko goda aku dulu ek?”
Cazlin menelan air liurnya.
“Awak jangan nak mengarut malam-malam buta ni boleh tak?” Cazlin cepat-cepat mengubah topik. Sememangnya perkara itu terjadi kerana baju tidur yang dipakainya. Tapi aku tak goda dia. Cazlin menarik selimutnya. Tiba-tiba abang Adam menarik kembali selimut dari tubuhnya. Malah memandangnya dengan pandangan nakal.
“Kenapa dengan awak ni? Saya nak tidurlah. Esok pagi saya ada kelas. Ada apa-apa kita cerita esok jelah,” Cazlin kembali menarik selimutnya. Jantungnya sudah berdebar tidak keruan.
Adam menarik sekali lagi selimut isterinya. Dia mendekatkan tubuhnya ke arah Cazlin. Malah wajahnya kini sudah berada hampir seinci dengan wajah Cazlin Amalina. Cazlin Amalina menutup matanya. Namun tiada apa-apa yang berlaku. Sebaik sahaja Cazlin membuka matanya, Adam Shafiq sudah menarik selimut menyelimuti tubuhnya sendiri.
“Kau ingat kau sorang je nak pakai selimut ni? Badan kecik, tapi selimut besar-besar macam nak bungkus dia seorang je,”
Cazlin mengetap bibirnya. Sungguh, dia tak mampu nak membalas kata-kata Adam lagi. Bengang? Ya, dia memang bengang kali ini. Kurang asam!!

Cazlin memusingkan tubuhnya ke kiri dan ke kanan. Perutnya memulas. Gastriknya datang lagi. Kali ini luar biasa sakitnya. Dia cuba bangun. Namun, gagal. Tubuhnya terasa begitu lemah sekali. Dia terasa ingin memuntahkan semuanya yang berada di dalam perutnya. Dia menggoyang-goyangkan tubuh abang Adam. Mulanya tadi perlahan. Abang Adam langsung tidak bergerak. Tidur mati!! Dia menggoyangkan tubuh lelaki itu dengan lebih kuat.
Adam tersedar dari lenanya. Dia membuka lampu tidurnya. Terkejut sungguh saat dia melihat wajah Cazlin yang sudah pucat menahan kesakitan.
“Kenapa dengan awak ni?” Adam cuba memapah wanita itu untuk bangun.
“Gastrik. Toilet.”
Adam Shafiq terpinga-pinga. Apa kena mengena gastrik dengan toilet?
“Awak gastrik ke nak pergi toilet?”
Cazlin hampir tergelak mendengarkan kata-kata abang Adam. Sempat juga dia buat lawak antarabangsa pukul 4 pagi ni. Namun dia sudah tidak mampu untuk tersenyum lagi dek menanggung kesakitan yang teramat.
“Toilet,”
Adam Shafiq memapah Cazlin perlahan-lahan ke bilik air. Di sana Cazlin memuntahkan semua yang dimakannya malam tadi. Hinggakan perutnya sendiri terasa perit kerana sudah tiada apa-apa yang boleh dikeluarkan lagi.
Adam mengurut-urut pangkal leher isterinya. Tiba-tiba wanita itu rebah. Mujurlah Adam Shafiq sempat menyambutnya.


Adam Shafiq terdiam tanpa kata. Matanya tertumpu pada skrin di bilik doktor sakit puan yang sedang menunjukkan anaknya yang sebesar biji anggur yang kini berada dalam rahim isterinya.
“Anak saya ke tu doc?”
Doktor wanita tersebut tersenyum memandangnya.
“Saya rasa awak berdua antara pasangan paling cantik dan sweet pernah saya jumpa. Tahniah dan semoga menjadi ibu dan bapa yang baik,”

Sebaik sahaja mereka sampai di rumah, berita kehamilan Cazlin menggembirakan seisi rumah. Tidak henti-henti Puan Sri Saleha dan Tan Sri Latiff mengucapkan syukur.
Puan Sri Saleha memeluk dan mencium menantunya. Akhirnya hajatnya dan suaminya mahu menimang cucu bakal menjadi kenyataan.
“Adam, kamu jaga isteri kamu baik-baik. Jaga makan minum dia. Dia ni kena ‘buatan’ kamu tahu tak?”
Adam tersengih-sengih. Macam tak percaya je aku dah nak jadi ayah. Betul ke ni? Bagaimana dengan Hana? Argh. Kusut pemikirannya. Seorang wanita yang dicintainya sejak zaman sekolah. Seorang lagi wanita yang memang tiada langsung dalam fikiran dan hatinya tapi kini sedang mengandungkan zuriatnya. Apa yang perlu dilakukannya?
BAB 18
Danial Hariz mengejar Yatt dan Eka. Tujuannya adalah untuk bertanyakan perihal gadis pujaannya. Lama sudah wajah itu tidak dilihatnya. Ke manakah dia?
“Kalau abang nak tanya tentang Cazlin. Lupakan jelah.”
“Kenapa dengan korang ni? Kenapa dengan Cazlin?”
Yatt menyerahkan suratkhabar Sinar Kota yang memaparkan berita tentang Cazlin dan suaminya yang diserang di lebuhraya. Danial Hariz membaca akhbar itu dengan bersungguh-sungguh. Gadis pujaannya isteri orang? Akhbar tersebut terlepas dari pegangannya.
“Kitorang yang kawan dia sendiri pun tak tahu yang selama ni kitorang berkawan dengan isteri orang. Menantu kepada hartawan terkenal di Malaysia. Isteri kepada pewaris perniagaan Naza yang bernilai ratusan bilion ringgit. Kitorang minta maaf kat abang sebab pandai-pandai matchingkan abang dengan dia,”
“Korang langsung tak tahu pasal benda ni ke?”
Yatt menggeleng-gelengkan kepalanya.
“Betul. Memang kitorang hidup-hidup kena tipu dengan Lin. Tak sangka dia berubah sampai macam ni sekali lepas abang Hadi pergi. Patutlah dia berahsia sangat sejak akhir-akhir ni. Rupa-rupanya dah dapat ikan jerung,”
Tiba-tiba Eka menyiku Yatt sambil muncungnya panjang menunjukkan arah pintu hadapan mereka. Cazlin Amalina.
“Hai,” Cazlin menegur Eka dan Yatt. Dia cuma melemparkan senyuman biasa-biasa sahaja ke arah Danial Hariz.
“Hey.. Look who’s here? Mrs Rich…” Eka menyindir Cazlin selamba. Dia memandang Cazlin dari atas ke bawah. Yatt mencebik.
Cazlin tersenyum kelat.
“Kenapa dengan korang ni? Mrs. Rich?”
Yatt mencampakkan akhbar Sinar Kota ke arah Cazlin.
“Mrs. Rich buat apa lagi kat sini? Buat apa nak susah-susah belajar kat sini? Harta Mrs. Rich tu takkan habis makan sampai tujuh keturunan pun. Baik Mrs. Rich duduk je kat rumah. Goyang kaki sambil tunggu orang gaji suapkan buah anggur.” Yatt pula menyindirnya.
Air mata Cazlin sudah mula mengalir laju menuruni pipinya.
“Aku tahu korang marah. Tapi aku ada sebab tersendiri buat semua ni,”
“Eh, sudahlah. Kitorang takde masa nak layan ‘kawan baik’ macam kau ni. Siapalah kitorang ni kan? Tak layak nak berdampingan dengan Mrs. Rich,” ujar Eka lalu menarik Yatt berlalu dari tempat itu. Danial Hariz masih lagi memandang gadis di hadapannya. Bagaimana dia mahu percaya? Sungguh tidak ingin percaya gadis di hadapannya …Patutlah beria-ia Cazlin menolak dirinya tempohari. Akhirnya Danial Hariz turut meninggalkan Cazlin berseorangan.

Danial Hariz memandu BMW M3 miliknya laju di lebuhraya. Stereng kereta dihentaknya. Dia mencapai handsfreenya. Dia menelefon secretarynya.
“Ice, I nak you dapatkan semua maklumat berkaitan wanita bernama Cazlin Amalina and her husband named Adam. That guy is the owner of Naza Company. As soon as possible,”
Danial Hariz mencampakkan handsfreenya. Seraut wajah bening Cazlin kembali berlegar-legar di mindanya. Dia teringat wajah sedih gadis itu saat dia meninggalkannya sebentar tadi. Wajah itu lebih sedih berbanding kali pertama dia melihat gadis itu sewaktu hari pendaftaran pelajar baru di Universiti Kebangsaan Malaysia. Cazlin. Wajah sedih itu sering menarik perhatiannya. Dia teringin untuk mendekati Cazlin. Namun, gadis itu tidak mudah untuk didekati dan ini membuatkan naluri hatinya semakin kuat ingin mendekati gadis tersebut.


“Sememangnya dia gadis yang amat menyedihkan. Seorang demi seorang ahli keluarganya pergi meninggalkannya sehinggalah dia dipertemukan dengan keluarga Tan Sri Latif. Ibarat tikus jatuh ke beras, Cazlin dijodohkan dengan anak sulung Tan Sri Latif. Mungkin perkahwinan ini adalah untuk membalas budi arwah abang Cazlin yang telah menyelamatkan isteri Tan Sri Latif. Pada masa itu, Adam Shafiq sedang menjalinkan hubungan dengan pelakon terkenal tanah air iaitu Hana Nadiah,”
“It’s kind of weird Adam want to leave her lover just like that,” Danial bersuara tanda tidak puas hati dengan keputusan Adam Shafiq yang mengahwini gadis biasa seperti Cazlin dan sanggup meninggalkan kekasihnya begitu sahaja.
Ice bersuara lagi.
“Hana Nadiah bukan perempuan yang baik kerana dia terlibat dalam kemalangan dengan sorang pelakon lain. Dalam erti kata lain, Hana Nadiah main kayu tiga di belakang Adam Shafiq. Then, his mother pula jatuh sakit pada masa itu. Memang Adam Shafiq dan Cazlin tiada pilihan masa itu. Mereka pun berkahwin,”
Danial Hariz menggeleng-gelengkan kepalanya. Dia meraup wajahnya.
“Yang terbaru tentang Adam Shafiq adalah di mana beliau dan isterinya diserang dan Adam hilang ingatan akibat dihentak dengan benda keras di kepalanya sewaktu cuba menyelamatkan Cazlin. And do you know what? Adam cuma hilang ingatan tentang isterinya sahaja sedangkan dia mampu mengingati perkara tentang semua orang. Malah, Adam cuma mengingati Hana Nadiah sebagai kekasihnya. Ini merupakan masa-masa yang agak sukar buat Cazlin,”
Danial Hariz memandang secretarynya yang terus-terusan menerangkan tentang syarikat milik Adam Shafiq sekeluarga. Gadis berbangsa Cina di hadapannya ini memang cekap menjalankan tugas. Cukup lengkap maklumat yang disampaikan. Malah kini dia lebih tahu tentang Cazlin Amalina. Gadis itu cuma menjadi mangsa keadaan. Gadis itu terlalu kasihan!
“Well, saya nak plan asal kita dijalankan. Kita tembus pasaran kereta di Malaysia,”
“Bukankah sebelum ini Encik Danial yang membantah plan ini. Dah rindu kat papa dengan mama Encik Danial ke?” Ice menyindir bos mudanya itu. Seorang lelaki yang keras kepala tetapi mempunyai pendirian yang kuat. Sanggup menentang papanya sendiri. Kononnya papanya tamak. Syarikat mereka sudah cukup hebat dan gah kerana berjaya menembusi pasaran kereta di Eropah dan kini papanya pula mahu mengembangkan bisnes mereka di Malaysia. Danial Hariz cukup faham taktik perniagaan ayahnya. Kotor dan sentiasa bersifat menjatuhkan. Dan kini setelah sedaya upaya menghalang niat papanya, papanya pula merajuk dan tidak mahu pulang ke Malaysia. Papanya juga menghalang mama, Arianna dan Amir dari pulang ke Malaysia. Kini dia sendirian di Malaysia. Dia ingin mendekati Cazlin. Dia sayangkan gadis itu. Dia cuma mahu memastikan gadis itu menjalani hidupnya dengan baik. Dia mahu memastikan Adam Hariz melayan gadis pujaannya sebaik mungkin. Jika tidak, Naza Company menjadi taruhannya.

Cazlin memulas tombol pintu bilik Adam Shafiq. Namun belum sempat dia membukanya, Ayuna menepis kasar tangannya dan menolaknya hingga jatuh ke lantai. Cazlin mengaduh kesakitan. Ya Allah, sakitnya tangan kanannya terseliuh. Bagai hendak terkeluar anak tekaknya menahan kesakitan. Cazlin perlahan-lahan bangun dan memandang tajam adik iparnya.
“Apa masalah kau ni?”
Ayuna tersenyum sinis memandangnya.
“Bila kau nak berambus dari keluarga aku, hah? Aku kan dah bagithu kau sebelum yang kau memang tak layak bergandingan dengan abang Adam. Hanya kak Hana sahaja yang layak. Sampai abang aku tu dah hilang ingatan pun kau masih nak terhegeh-hegeh kat dia? Agaknya teruk sangat memori abang Adam tentang kau sampai dia dah tak boleh nak ingat langsung pasal kau. Dasar perempuan kampung tak sedar diri,”
Cazlin memandang jengkel adik iparnya. Adik dengan abang sama sahaja. Cuma tahu mengeluarkan kata-kata yang menyakitkan hati.
“Dah habis dah? Aku nak jumpa suami aku yang dah hilang ingatan tu,” Cazlin terus sahaja masuk ke dalam bilik Adam Shafiq meninggalkan Ayuna terpinga-pinga keseorangan di situ.
Ayuna menghentak-hentakkan kakinya. Geram melihat kakak iparnya langsung tidak bertindak balas dengan kata-kata nista yang dilemparkannya sebentar tadi.

Adam Shafiq melihat sahaja isterinya yang duduk melabuhkan punggungnya di sofa. ‘Isteri solehah’ dah sampai.
“Aku nak makan Apple,” ujar Adam Shafiq.
Cazlin menghulurkan senyuman semanis mungkin buat suaminya. Lantas dia mencapai buah Apple merah dan mula mengupasnya. Sakitnya tangannya tatkala mencapai pisau pemotong buah itu hanya tuhan sahaja yang tahu. Sedaya upaya dia menahan rasa sakitnya itu.
Adam Shafiq merenung Cazlin yang sedang memotong buah. Apsal pulak menggigil tangan perempuan ni? Tak reti potong buah ke?
Cazlin menyusun buah Apple yang telah siap dikupasnya ke dalam piring dan menghulurkannya kepada Adam Shafiq.
“Aku nak makan Apple hijau bukan Apple merah,” selamba Adam menolak piring yang berisi buah Apple merah yang telah siap dipotong.
Cazlin mengambil pula Apple hijau lalu dikupasnya. Cukup sabar dia melayan kerenah Adam Shafiq yang sememangnya sengaja menguji kesabarannya.
Tidak lama kemudian seorang jururawat masuk ke bilik Adam Shafiq sambil membawa sesuatu di dalam dulang.
“Eh, berapa kali saya nak kena makan ubat? Baru je tadi saya makan ubat,” Adam menegur jururawat tersebut.
Jururawat tersebut tersenyum.
“Owh, ubat ini bukan untuk Encik Adam. Ini ubat sapu untuk Puan Cazlin. Tadi Puan Cazlin terjatuh dan terseliuh kat depan pintu. Saya bawakan ubat ini untuk cik Puan,”
Cazlin terkejut mendengar kata-kata jururawat tersebut.
“Er, terima kasih,”
“Sama-sama,”ujar jururawat tersebut lalu berlalu keluar.
Adam Shafiq memandang tangan Cazlin. Patutlah susah benar dia melihat Cazlin mahu mengupas buah tersebut. Rupa-rupanya tangannya terseliuh.
“Macam mana kau boleh terjatuh kat depan tu? Kau jalan pakai hidung ke? Pintu tu punya besar pun kau tak nampak?” marah Adam Shafiq.
Cazlin mencebik. Adik kau yang tolak akulah. Malas dia mahu mengadu. Nasib baiklah jururawat itu tidak memberitahu perkara yang sebenar. Lagipun dia malas mahu memanjang-manjangkan cerita. Kasihan pula Ayuna. Nanti dia kena marah lagi dengan papa.
“Ada ke orang jalan pakai hidung?”Cazlin menyoal Adam kembali.
Adam Shafiq terkebil-kebil memandang Cazlin. Ada ke orang jalan pakai hidung? Itu sindiran la…
“Ada. Perempuan macam kaulah. Jalan pakai hidung,” Adam Shafiq menarik tangan Cazlin yang terseliuh itu.
“Sakitlah,” Cazlin cuba menarik tangannya. Namun, genggaman tangan Adam Shafiq terlalu kuat. Adam Shafiq membelek-belek tangan Cazlin.
“Mulut awak yang sepatutnya kena simen. Cakaplah tangan sakit. Yang pergi potong buah Apple tu kenapa? Kuat sangatlah tu,” Adam Shafiq membebel sambil mengurut tangan Cazlin.
Cazlin mencebik lagi. Pulang paku buah keras nampak.
“Bukannya angkat batu pun,”perlahan sahaja Cazlin menjawab. Namun Adam Shafiq dapat mendengar butir-butir kata yang diucapkan bibir mungil itu. Adam dengan sengaja melepaskan tangan Cazlin yang telah selesai diurutnya. Bab urut-mengurut memang kepakarannya.
Adoi, suka-suka je hempas tangan orang. Nasib baiklah aku ni baik. Kalau tak dah lama aku smackdown kaki dia yang bersimen tu.
“Dah..dah. Pergi balik. Menyemak je kat sini. Rimas tau tak tengok muka kau kat sini. Balik!!!” Entah kenapa dia berasa kasihan dengan Cazlin. Rasa itu hadir dengan sendirinya. Rasa ingin mengurut tangan Cazlin yang terseliuh itu. Namun rasa kasihan itu tidak ditunjukkan sebaliknya menghalau gadis itu pulang.
Cazlin mengambil begnya. Sebelum meninggalkan bilik itu, sempat juga dia berpaling.
“Terima kasih sebab urutkan tangan Lin,” Cazlin mengucapkannya seikhlas hati. Sekurang-kurangnya dia tahu Adam Shafiq masih mempunyai rasa kasihan terhadapnya. Sifat kasarnya hanya luaran sahaja. Ambillah sebanyak mana masa untuk mengingati diriku kembali.
BAB 17
Encik Adam Shafiq mengalami amnesia. Ianya mengambil masa untuk beliau benar-benar pulih dari amnesia. Mungkin untuk beberapa hari, beberapa bulan, beberapa tahun dan mungkin juga ingatan beliau takkan kembali seperti sedia kala buat selama-lamanya. Segala-galanya bergantung kepada keupayaan mental pesakit.
Cazlin menekup mulutnya. Dia cuba menahan tangisnya. Mengapa abang Adam mampu mengingati semua orang tetapi tidak dirinya? Inikah balasan ke atasnya kerana menyakiti abang Adam tempoh hari?
Puan Sri Saleha menepuk perlahan bahu menantunya. Apalah nasib anak menantunye selepas ini?
Sebaik sahaja Cazlin kembali ke wad abang Adam. Dia melihat Hana sedang bergelak ketawa dengan abang Adam. Apabila abang Adam terpandang wajahnya, abang Adam cepat-cepat mengalihkan wajahnya. Seolah-olah sangat membencinya.
Hana bersalam dengan Puan Sri Saleha dan Cazlin. Sempat juga dia memeluk Cazlin dan berbisik kepadanya.
“Be strong enough,”
Strong enough? Untuk abang Adam atau untuk dirinya sendiri? Entah mengapa hatinya menjadi tidak enak apabila mendengarkan kata-kata Hana Nadiah.
“Hana minta diri dulu.”
“Kenapa sekejap sangat Hana datang? Adam belum puas lagi jumpa Hana”
Peh, sakitnya hati mendengarkan kata-kata abang Adam.
Adam Shafiq memandang sahaja Hana pergi dengan pandangan matanya. Hish, sibuk betullah perempuan ni. Dia datang je, Hana pergi. Hana cakap yang mereka tidak lagi seperti dulu. Hana kata yang mereka tidak mungkin bersama lagi kerana dia sudah berkahwin. Macam manalah dia boleh berkahwin dengan perempuan begini? Comot. Tak reti dress up langsung. Kenapa memori tentang wanita ini tiada langsung dalam ingatannya? Kenapa wanita ini sahaja yang tiada dalam ingatannya?

Adam melihat sahaja Cazlin yang sedang duduk di sofa membaca majalah. Tinggal berdua sahaja di dalam bilik ini bersama-sama dengan perempuan bisu ini amat melemaskannya. Namun salah dirinya juga yang asyik memarahi wanita tersebut. Setiap kali wanita itu cuba membantu atau berbual mesra dengannya dia akan memarahi atau mengeluarkan kata-kata kesat terhadapnya Cazlin. Entah mengapa dia berasa terlalu benci dengan Cazlin.
Adam benci dengan keadaan dirinya sekarang. Sudahlah kepalanya berbalut. Tangan dan kaki kanannya pula bersimen. Dah macam hantu bungkus. Aduh, nak pergi toilet la pulak. Dia cuba bangun perlahan-lahan. Egonya menggunung tinggi. Takkanlah nak pergi toilet pun nak minta tolong perempuan tu. Buat malu je.
Apabila Cazlin melihatnya yang terkial-kial cuba untuk bangun, Cazlin cepat-cepat mendapatkannya dan memapahnya. Mahu tidak mahu terpaksa juga Adam membiarkan Cazlin memapahnya. Sampai sahaja di muka pintu toilet, Adam menolak tangan Cazlin yang memegang bahunya.
“Aku reti buat sendiri.”
“Licin tu. Nanti abang jatuh.”
“Pandai-pandai akulah…”
Cazlin mencebik. Sombong betul abang Adam yang baru ni. Berlagak. Sabar jelah. Takut sangat aku tengok dia ‘punya’.
Tiba-tiba dia mendengar bunyi ‘dentuman’ dari bilik air. Cazlin menolak pintu toilet. Dia melihat abang Adam sudah jatuh tergolek di dalam bilik air.

Perlahan-lahan Cazlin memapah Adam Shafiq ke katil.
“Degil. Orang nak tolong tak mahu. Jual mahal. Nasib baik tak apa-apa. Kalau tidak, tak pasal-pasal bersimen kaki dengan tangan kiri abang tu. Macam hantu bungkus.”
Adam menjeling ‘isterinya’. Hantu bungkus? Macam sama sahaja apa yang difikirkannya sebentar tadi. Ceys.
“Abang jangan bimbanglah. Takkanlah Lin nak jerit dan bagitahu kat semua orang... saya dapat tengok Encik Adam ‘punya’.” Cazlin tersenyum sumbing.
Adam Shafiq buat-buat tidak dengar apa yang diperkatakan Cazlin. Perempuan ini memang suka melawan. Bencinya aku….

“Kita tak mungkin lagi boleh kembali seperti dulu. Adam dah berkahwin. Dan kita dah lama berpisah. Hana bukan wanita yang baik buat Adam. Hana buta dengan kesetiaan dan cinta Adam dulu. Kalau Hana tak buat hal dulu, mungkin kita masih lagi bersama sekarang.”
Adam menyentuh lembut tangan Hana Nadiah. Dikucupnya lembut.
“Adam cuma nak Hana sorang je. Apa sahaja yang pernah Hana lakukan dulu, I don’t care. I love you. Adam tak sanggup kehilangan Hana. Adam tak boleh hidup tanpa Hana.”
“Please, Adam. Don’t be like this. Kesian kat wife you.”
“Tapi Adam tak cintakan dia,”
Hana terdiam.
“Habis tu, Adam nak buat apa? Robohkan mahligai yang Adam bina selama ni semata-mata untuk kembali pada Hana? Hancurkan hati orang tua you? Hana tak mahu memiliki sesuatu dengan kehancuran dan kesengsaraan orang lain.”
Hana mengambil beg tangannya dan keluar meninggalkan Adam di wad hospital tersebut. Dia cuba menahan tangisnya, namun air matanya mengalir jua. Dia terserempak Cazlin yang kebetulan berada di balik pintu. Dia mengesat air matanya. Dia berlalu pergi setelah menghadiahkan senyuman kepada Cazlin.
Cazlin memandang sahaja Hana Nadiah berlalu pergi. Dia mendengar setiap patah kata antara Adam Shafiq dan Hana Nadiah. Dia menarik nafasnya panjang-panjang. Keyakinannya seakan-akan semaikn surut. Namun dikuatkan juga semangatnya.
“Alah, abang Adam tak ingat apa-apa,” Cazlin memberitahu hatinya. Perlahan-lahan dia menolak pintu bilik abang Adam.
Adam Shafiq menarik selimut menyelimuti tubuhnya apabila melihat wajah Cazlin. Muka kau lagi.
Cazlin meletakkan perlahan-lahan makanan yang dibawanya. Dia membuka satu persatu penutup yang mengandungi makanan yang dibawanya.
“Abang, makan ye. Ada macam-macam Lin bawa ni,”
Adam Shafiq diam tidak berbunyi.
“Abang… marilah makan makanan ni. Nanti dah sejuk tak sedap tau.”
Adam Shafiq menarik selimutnya dari tubuhnya. Dia menolak semua makanan yang diletakkan di atas meja katilnya. Habis tumpah semua makanan yang dibawa Cazlin di atas lantai.
Cazlin terpaku.
“Aku tak ingin nak makan makanan kau tu. Baik kau berambus dari sini. Aku tak suka kau. Aku benci kau.” Adam menghamburkan kemarahannya kepada Cazlin. Biar Cazlin benci padanya. Biar Cazlin meninggalkannya kerana itu sahaja caranya. Dia tahu mama dan papa pasti tidak akan membenarkannya meninggalkan perempuan yang kononnya ‘isterinya’ itu.
Sabar Cazlin, sabar… Panas sungguh hatinya dengan sikap Adam Shafiq. Sudah banyak kali dia bersabar. Rasanya kali ni sabarnya seakan-akan sampai di penghujunnya. Adam Shafiq nampaknya sengaja menaikkan kemarahannya. Mamat ni memang nak kena!
“Dah berbungkus macam hantu bungkus pun nak buat perangai ke? Rasanya mulut awak pun sepatutnya kena simen macam mulut dengan kaki awak tu. Kalau tak nak makan, cakaplah. Dah takde mulut lagi ke? Tak payahlah nak buang-buang makanan ikut suka awak je. Sekurang-kurangnya saya boleh sedekahkan makanan ni kat pesakit-pesakit lain yang lebih memerlukan. Tak tahu bersyukur langsung. Anak orang kaya tak sedar diri!!!” Ujar Cazlin sambil mengutip makanan yang telah jatuh menyimbah lantai. Dia ingat aku nak lari keluar dari bilik ni sambil nangis-nangis ke? Sorrylah. Silap oranglah.
Giliran Adam Shafiq pula terkedu. Dia panggil aku hantu bungkus? Tak tahu bersyukur? Anak orang kaya tak sedar diri? Eee, perempuan ni kan….Adam Shafiq menghentakkan tangannya di katilnya.
“Ouch,” dia mengaduh. Lupa plak aku ni hantu bungkus…
“Aku tak tahulah kau ni perempuan jenis apa? Sanggup dicaci maki oleh suami sendiri. So, kau nak pretend diri kau tu baik or whatever lah kan? Aku akan pastikan kau tinggalkan aku suatu hari nanti. Masa tu kau akan menyesal sebab habiskan setiap detik hidup kau dengan aku. Kalau tak bukan kerana mama aku, dah lama aku,,,,”
Cazlin mendekati Adam Shafiq.
“Aduh, sakitlah!!!” Adam Shafiq meraba kepalanya yang berbalut. Sakitnya apabila Cazlin mengetuk kepalanya dengan sudu makanan yang dikutip oleh Cazlin dari atas lantai.
“Oh, my dear husband. I miss you so much. Wake up please. I can’t stand any longer with this guy. Wake up before I kill him,”ujar Cazlin sambil mengetuk-ngetuk kepala Adam Shafiq dengan sudu. Adam mencengkam tangan Cazlin. Dia merenung tajam wajah Cazlin. Berani sungguh wanita ini mengetuk kepalanya. Terlalu berani. Belum pernah seorang pun menyentuh atau mempersendakan dirinya sebegini. Entah mengapa saat mata bening wanita itu direnung, seakan-akan dia pernah melihat mata yang redup itu.
Cazlin menepis tangan Adam Shafiq. Dia melihat jam di tangannya.
“Lin dah lambat. Lin ada kuliah tengahari ni. Petang nanti Lin datang lagi. Assalamualaikum,”
Adam mendengus.
Salam...

Jeje jumpa lirik Tahajud Cinta ni dari satu blog - http://mrfinal.blogspot.com.. Bagi jeje lirik die mmg best...hehe..renung2kanlah...

Kau datang ketika duka
dan bintang bercahya
tunjukku ke jalan syurga

Kau datang ketika duka
dan bintang bercahya
tunjukku ke jalan syurga

Ku haus di tengah laut
lemas mencari tempat berpaut
kirimkan aku kekuatan
serta pedoman di kesesatan

Ku sunyi dalam gembira
perih pedih tanggung derita
sungguh aku bukan wali
yang suci dari hina dan benci

Kau datang ketika duka
dan bintang bercahya
tunjukku ke jalan syurga

Terlalu lama aku mencuba
terlalu banyak
cinta yang ku damba
tiada yang sempurna
hanyalah fana
Tuhan, ampuni hamba-Mu

Kau datang ketika duka
dan bintang bercahya
tunjukku ke jalan syurga

Ku rebah di dada malam
memecah dendam yang lama diam
ku tanggalkan baju dunia
dakapku dengan selimut syurga
ya Tuhanku hanya padamu
tempat mengadu segala rindu
limpahi ku rahmat kasihmu
dalam tahajjud cinta bersujud
Assalamualaikum..

hari ni tergerak hati ingin menulis dan meluahkan segala isi hati yang terbuku di dada selama ini. Kepada mereka yang membaca, harap tak salah anggap tentang jeje. Bukan meminta simpati mahupun nak tunjuk muka kesian. Ok??

Khamis yang lepas jeje balek kampung Ayah jeje masuk hospital. Memang kesihatan ayah semakin merosot sejak accident dengan mak tempohari. Iaitu antara awal bulan tujuh 2009, mak dgn ayah accident motor kat kampung. Mujurlah, mereka terselamat. Tapi, ayah jeje dah tak boleh bawa motor lagi sejak kejadian tu. Penglihatan ayah semakin kabur, kesan dari terjatuh masa accident tersebut.

Kemudian, ayah muntah2 tempohari. Sepupu dan mak jeje bawa ayah ke klinik dan doktor syorkan ayah dimasukkan ke hospital. Empat pain darah dimasukkan kerana ayah kekurangan darah. Then selepas segala pemeriksaan dilakukan, ayah jeje disahkan mengidap barah usus. Hm..tuhan sahaja yang tahu betapa sedihnya hati jeje. Beberapa hari kemudian, jeje balik ke ukm semula. Hari-hari jeje menangis. Sebab jeje tak dapat terima kenyataan tu. Jeje memang rapat dengan ayah. Ayah dengan mak memang buat hati penarang jantung jeje. Jeje takut sangat. Seolah-olah jeje menghitung detik kehilangan ayah. Jeje lost. Sebelum tidur jeje mesti menangis. Sampaikan jeje selalu bertanya kenapa ramai-ramai orang kat dunia ni mesti jeje yang harus menerima nasib sebegini.

Akhirnya jeje buat keputusan untuk berjumpa dengan kaunselor jeje. Jeje luahkan segalanya. Mulanya keras juga hati jeje nak dengar nasihat kaunselor tu. Bagi jeje macam "kau tak kena, boleh lah kau cakap macam tu"..namun, dah dekat penghujung..jeje lembut hati akhirnya. baru jeje boleh menerima kenyataan itu. Sesungguhnya kita ini manusia yang sungguh kerdil dan tiada upaya untuk melawan ketentuan takdir. Kita juga tak seharusnya bongkak dan mempersoalkan urusan Allah. Sesungguhnya Dia lebih tahu di atas setiap perkara yang terjadi. Jeje harap akan menjadi manusia yang lebih kuat dan mengerti tentang makna hidup. Jeje harap jeje akan lebih kuat dari orang lain..saat-saat mereka dia sisi jeje semakin lemah dan tak berdaya.

Jeje juga minta sokongan moral dari pelawat2 yang sudi menziarahi blog jeje. Itulah yang jeje perlukan buat masa ini. Tak lebih dari itu. Memendamkan perasaan dan kekusutan memang bukan jalan yang terbaik sebaliknya akan memudaratkan diri jeje sendiri. Jeje tak mahukan simpati. Jeje mahukan sokongan dan kasih sayang dari semua. Insya-Allah...

no talipOn